Ahad, 7 Januari 2018

Back - Infinite

Lagu tahun bila pun aku kurang ingat. Tapi memang dah beberapa tahun lagu ni.

Tapi ni memang antara yang kekal dalam senarai lagu dalam telefon.

Cuma video klipnya jarang aku tonton bersama Aisyah sebab memang kurang sesuai dengan adegan gaduhnya. Tapi sehari dua lepas entah dek kebosanan mungkin, kami sama-sama tercongok depan laptop dan hadap video klipnya.

Macam biasa Aisyah memang suka bertanyakan tajuk lagunya walaupun aku pun tak pasti sama ada dia boleh mengingatnya atau tidak.

"Lagu gapo ni ibu?"

"Back."

Tamat videonya, tiba-tiba Aisyah bersuara.

"Ibu nak tengok lagu Back."

Dah tak pasal aku kena sambungkan pendrive ke TV dan tonton Back berulang kali. Nasib baiklah lagunya sedap didengar.



Yang Masih Menggemari dan Mengikuti,
Mazeed

Selasa, 26 Disember 2017

<<Naagin : Dendam yang Panjang>>

Naagin bermaksud ular jadian.

Dan dalam setiap kisah ular jadian (kebanyakan yang aku pernah tonton ialah Hindustan/Tamil), kebiasaannya ia muncul untuk membalas dendam. Selalunya disebabkan pasangannya dibunuh.

Justeru kisah Naagin yang sekarang sedang bersiaran di TV3 jam 4.00 - 5.00 petang, juga bertunjangkan motif yang sama - membalas dendam atas kematian ibu dan ayahnya.

Setelah lebih 20 episod menonton, secara tak sengaja aku tertonton episod 59 - 61 di Youtube/Facebook. Selajur tertanya-tanya, berapa episod drama ni agak-agaknya?

Setelah membuat sedikit pembacaan melalui Google, rupanya terdapat 137 episod dengan dua musim, dan ada ura-ura akan adanya musim ketiga bermula 2018 nanti.

Musim satu, Naagin mencari lima pembunuh ibubapanya.

Musim dua, watak heroin Srivanya (ingat-ingat lupalah namanya) yang telah menjadi manusia biasa, memiliki seorang anak perempuan (Srivani kot namanya) pula telah dibunuh oleh sekumpulan lapan orang. Lalu anak perempuannya pula mencari satu demi satu pembunuh ibunya.

Penghujung musim dua, Srivani dibunuh suaminya sendiri di atas sebab yang tidak jelas.

Bermakna, Naagin bermula dengan usaha membalas dendam, dan perkembangannya juga ialah terus membalas dendam.

Umpama rantaian yang tidak akan putus.

Kerana aku mudah bosan, walaupun jujurnya genre tak logik sebegini antara kegemaran, lalu langsung aku hentikan menonton episod seterusnya.

Lalu satu jam yang berharga itu menjadi milikku semula. Aman damai rasanya.

Bagaimanapun, Sri Devi tetap pelakon paling sesuai memegang watak ular jadian. Mata bulatnya serta ekspresi wajahnya cukup realistik hingga suatu ketika aku merasakan beliau memang beh bertukar menjadi ular.

Sekian ulasan drama.

Ahad, 17 Disember 2017

Siri TJM: Kangkudang

Kangkudang.

Menu paling klasik #situkangjahitjalanan.

Kangkudang = kangkung + udang besar. Kalau udang kecik dia jadi sayur kangkung goreng. Jadi udang mesti kena besar.

Nak masaknya amat mudah. Siang kangkung seikat (kalau dulu seikat RM1 je, kalau kat Tesco sekarang mungkin RM1.20 - RM1.50), petik-petik bahagian daun dan pucuk, batang tak perlu.

Pasalnya #situkangjahitjalanan ni tak makan batang kangkung. Itu saja.

Kemudian siang udang, buang kepala dan sebahagian ekor. Tengah-tengah tinggalkan kulit sikit baru sedap.

Tumbuk 2-3 ulas bawang putih, cilipadi, dan sedikit kunyit, lumurkan pada udang tadi. Taruk garam sikit.

Haa dah boleh masak. Panaskan kuali, masukkan sikit minyak, dah panas, masukkan udang. Goreng kasi dia merah-merah, kalau ada sos ikan sila percikkan sepercik dua, kalau takde, abaikan. Masukkan kangkung, goreng seketika, bagi layu pon boleh, sebab #situkangjahitjalanan suka yang begitu.

Dah siap.

Hidangkan dengan nasi putih.

Memang makan tak berapa nak sedar kiri kanan sangat lah.

Selasa, 12 Disember 2017

Antara Menulis dan Menjahit

Antara MENULIS dan MENJAHIT.

Aku sebenarnya suka kalau aku pandai melukis. Tak cantik macam kartunis pun takpelah asalkan bukan orang lidi.

Lari topik kan.

Menulis dan menjahit.

Kedua-duanya aku suka. Kedua-duanya makanan untuk jiwa aku. Kedua-duanya membahagiakan.

Menulis; ini bagaikan dalam pembuluh darah, minat ini sejak aku 9 tahun.

Masa tu hanya menulis dalam buku 355. Dan sejak waktu tu aku gemarkan tema-tema seperti misteri, perkara ghaib, benda-benda yang gagal diterjemahkan akal logik.
Malangnya waktu tu aku tak seperti sekarang, waktu tu aku seorang yang sangat pendiam (mohon percaya) dan amat pasif.

Jadi bila kawan-kawan baca tulisan aku waktu tu, dan dengan bahagia tambahkan cerita menjadi cerita cinta yang taktahu lah dari mana idea tersebut datang, aku hanya menahan rasa diam-diam tanpa ekspresi.

Menulis terus jadi cara ekspresikan sesetengah perkara, luahkan beban perasaan, dan hilangkan tekanan, sesekali.

Dalam masa yang sama, ada satu angan-angan yang kelihatannya sukar jadi kenyataan ; menjahit.

Walaupun ibu aku seorang tukang jahit, bakat dan kemahiran bukan semacam genetik yang boleh diperturunkan. Aku gagal belajar menjahit, walaupun pernah mencuba.

Hinggalah suatu ketika aku secara tidak sengaja telah mengikuti satu kursus pendek tentang jahitan tudung.

Perlahan-lahan dan lama-kelamaan nikmat menjahit menjadi sesuatu yang hampir menyamai keindahan menulis ; keseronokan.

Justeru, selain membaca, menulis, dan melayan lagu, menjahit kini salah satu hobi dan kegemaran.


Ikhlas Membebel,
#situkangjahitjalanan

Jumaat, 24 November 2017

Product Review : MMG Massage Gel

Disclaimer: Bukan review berbayar. Hanya review peribadi.

_______
MMG ni aku beli dulu separuh harga aje. Alah, kawan yang jual. Jadi belilah. Lagipun aku memang pengguna bebenda macam ni, macam Panaflax, Yoko-Yoko.

Jadi apa salahnya cuba.

Eh tapi jangan salah faham. Kawan aku jual harga tertera kat kotaknya jugak. Cuma aku bayar separuh harga, sebab lagi separuh kitorang pakai sistem barter.

Kawan aku ambik chiffon bubble 2 meter, dah separuh harga MMG ni, itu yang aku bayar separuh je!

Jadi, antara ketiga-tiga produk aku pakai ni (Panaflax, Yoko-Yoko & MMG), masing-masing ada lebih dan kurang.

1. Aplikasi
Ini MMG memang satu mata.
Yoko-Yoko pon senang pakai, tapi agak sukar nak kawal sebab dia cair. Dan Yoko-Yoko ni kadang menyebabkan ereksi kalau aplikasi beberapa kali di tempat yang sama.
Panaflax pun senang, tapi kau memang kena ada gunting lah. Kalau Panaflax ni ada saiz kekecik macam Salon Pass, boleh saing MMG untuk poin yang ni.

2. Harga
Sepertinya MMG paling mahal, harganya 2x ganda harga Yoko-Yoko. Tapi kalau kira semula, paling mahal adalah Panaflax. Sebab 4 keping je, dan walaupun gunting kekecik tapi kalau buat kira-kira, sama ada lebih mahal, atau paling tak pun, sama mahal dengan MMG.

3. Penyimpanan
Panaflax tolak satu poin. Memang renyah sikit nak simpan semula. Yoko-Yoko & MMG menang satu sorang.

4. Bau
Ini sangat subjektif. MMG memang wangi. Tapi wangi dia agak menusuk. Manakala Yoko-Yoko dengan Panaflax tak payah tanya lah memang terang-terang bau minyak angin.

Tapi dari segi bau ni MMG kalah walaupun dia wangi. Husben akak tak boleh bau dik. Terus migrain beliau. Jadi akak kau ni pakai curi-curi jelah.

Kesimpulannya, tepuk dada tanya selera. Nak kepastian kena cuba dulu lah. Maklumlah review dibaca dengan mata, otak tafsirkan makna.
Nak lebih jelas, kena juga calit sikit kat leher yang tegang tu.




Ikhlas Menulis,
#tukangjahitcubamenulis