Isnin, 12 Jun 2017

SA : Telekung Yang Dipijak

Kali pertama teraweh dengan budak kecik ni macam-macam jadi.

Bila solat jemaah dan hujung telekung terpijak oleh orang sebelah, sampaikan kepala terteleng di kala duduk antara dua sujud, tak selesa kan. 😂

Tapi bila situasi yang sama terjadi, tapi dipegang atau diheret budak kecik yang sorang ni, hati rasa lega.

Sebab ia menunjukkan si kecik masih di sisi.

Kelakar bagaimana status merubah keadaan.

Jumaat, 9 Jun 2017

Nothing Last Forever

Nothing last forever.
Sebab hidup hanya perjalanan, bukan tempat tujuan.

*************

Hari lepak.

Sembang-sembang dengan kawan lama, teman susah payah suka-suka satu waktu dulu, sekarang masing-masing dah punya halatuju sendiri-sendiri.

Hubungan masih terjaga meski keakraban hanya di jiwa.

Jasad dah terpisah jauh, oleh jarak dan masa.

Pertemuan semula, meski seketika, umpama mimpi jadi nyata. Tak mustahil, tapi sukar direalisasi.

Kembali ke belakang merenung masa dulu, banyak juga yang tinggal nama.

Tinggal kenangan. Yang tarikhnya takkan lagi terkedepan.

Bagai si mati yang takkan kembali ke sisi.

Tiada yang kekal.
Walau sekuat mana usaha dicurahkan.
Walau sebanyak mana sayang ditabur.
Walau sekukuh mana ikatan.

Perpisahan itu pasti. Meski tanpa rela.

Rindu walau menggamit. Berlalu juga dibawa arus masa.

Begitulah.


Yang Merindu Masa Dulu,
#bloggerseparapencen

Review : Mine Hotel

Lokasi : Seri Kembangan
Kategori : Hotel Bajet

Kami ambik bilik paling murah, untuk 2 orang.

Saiz bilik : ~10kaki x 8kaki
Bilik air : ~4kaki x 4kaki
Harga : RM65 (tiada tingkap)
Cara tempahan : Walk In
Kemudahan : Penyaman udara, meja solek, kerusi, air minuman 2 botol 500ml, tv + Astro, tuala, sabun mandi
Wifi : Ada tapi tak pasti kelajuan sebab tak guna haha

Tiga tingkat tingginya, tapi jangan risau sebab ada lif.

Kekurangan : Bilik agak berbau rokok, tapi kata encik beliau, itu memang bau bilik.

Selain dari tu, bilik ni ok. Cadangannya spraylah wangian sikit, insyaAllah hilanglah baunya.

Oh ya kami tinggal di hari bekerja, jadi kurang pasti adakah harganya sama atau tidak di hujung minggu.

Parking agak mudah, banyak yang kosong waktu kami tiba kira-kira 11.30pm. Tapi sekali lagi, ia adalah hari bekerja.

Nota lain, berdasarkan sebut harga di kaunter pendaftaran, bilik paling mahal di sini antara RM85-RM90.

Kemudahan sekitar : Tak jauh dari IOI Mall

Komen tambahan : Bilik agak sempit, ruang solat hampir tak ada (sejadah tak disediakan), sesuai untuk penginapan 1 malam.

---------------------

Kali pertama aku menulis tentang hotel. Mungkin akan teruskan lagi, untuk rujukan aku di masa akan datang.

Tak pon boleh lah bagitau anak cucu nanti nenek pernah je menginap dekat, tak kesahlah hotel bajet pun cu..... 😂

P/S: Blogger mencari identiti.

Ahad, 28 Mei 2017

SA : Cool Blog

Singgah isi minyak di Petronas sebelum meneruskan perjalanan ke Gua Musang.

Macam biasa aku selalunya akan beli apa-apa kat Kedai Mesra - jajan, air nescafe/kopi sejuk, dan roti.

Dan malam tu aku malas bawa SA yang berat. Selalunya aku suka bawanya keluar, ke kedai, atau ke mana-mana. Seronok pimpin tangannya yang kecik tu.

Tapi malam tu aku nak cepat, lalu aku tinggalkan dia di kereta bersama ayahnya.

Keluar je pintu kereta cepat-cepat aku tutup sebelum SA berjaya menangis dan pujuk aku dengan air matanya tuh.

Aku hanya capai air minuman jenama Petronas dan air milo kotak yang tak sejuk dan segera ke kaunter bayaran.

Terus capai pintu kereta kemudiannya hanya untuk disaji sebuah pemandangan penuh kejutan.

SA sedang duduk memegang gelas Cool Blog berisi coklat ais, menyisipnya dengan penuh nikmat sekali.

"Emm sedap.. sedap..."

Terkesima seketika. Seketika jelah. Suku saat kemudian gelas Cool Blog aku capai semula darinya.

Batuk belum kebah ada hati minum ais.

"Tepi, ibu nok masuk." Kata aku, tubuh keciknya aku tolak tapi dia enggan berganjak.

"Ibu..... ibu duk situ......" Balasnya, aku disuruh duduk di sebelah sana. Motifnya jelas; senang dia nak paw Cool Blog aku.

"Ah takdok. Tepi!"

Air milo kotak aku suakan. Beberapa minit kemudian dia serahkan semula kotak yang kosong.

Dan tak putus asa memujuk untuk Cool Blog.




P/S : Akhir-akhir ni makin bijak pulak SA ni.

Rabu, 29 Mac 2017

A Review : Anding Ayangan

Lama sudah tak review buku.

Anding Ayangan : Ramlee Awang Mursyid.

Ini buku terbaru beliau.

Sebuah naskah yang usai bacaan aku terpaksa termenung seketika.

Sepertimana nasihat penulisnya sendiri, pembaca harus fokus.

Seperti biasa, penulisan RAM memang teratur, meski ada ke depan ke belakang dalam penceritaannya, ia bukanlah satu gangguan.

Cuma nampaknya Anding dan Ayangan ternampak-nampak di bumi Malaysia.😅 Seakan boleh diaplikasikan dalam susun atur hidup kini.

Cuma kerana akan (rasanya memang akan) ada buku kedua, maka aku suka untuk senaraikan persoalan-persoalan yang harapnya RAM akan perincikan nanti.

1 - Nyian. Adakah dia seseorang dari Anding? Tercampak di lautan dari 'jalan air'? Tapi kadang dia baik. 🤔🤔
Kenapa kuasa imaginasi si Nyian cukup ampuh? 🤔🤔🤔

2 - Dato' Johar. Keturunan Anding mungkin.

3 - Damit & Furqan Ayyubi. Orang yang samakah?

Manakala soalan-soalan lain itu aku kira akan terjawab apabila soalan utama di atas dikupas.

Most of all, Anding Ayangan. Ia realiti, atau imaginasi bayangan minda?



P/S :- Semangat membaca dah kembali. 😘😘😘