Rabu, 29 Mac 2017

A Review : Anding Ayangan

Lama sudah tak review buku.

Anding Ayangan : Ramlee Awang Mursyid.

Ini buku terbaru beliau.

Sebuah naskah yang usai bacaan aku terpaksa termenung seketika.

Sepertimana nasihat penulisnya sendiri, pembaca harus fokus.

Seperti biasa, penulisan RAM memang teratur, meski ada ke depan ke belakang dalam penceritaannya, ia bukanlah satu gangguan.

Cuma nampaknya Anding dan Ayangan ternampak-nampak di bumi Malaysia.😅 Seakan boleh diaplikasikan dalam susun atur hidup kini.

Cuma kerana akan (rasanya memang akan) ada buku kedua, maka aku suka untuk senaraikan persoalan-persoalan yang harapnya RAM akan perincikan nanti.

1 - Nyian. Adakah dia seseorang dari Anding? Tercampak di lautan dari 'jalan air'? Tapi kadang dia baik. 🤔🤔
Kenapa kuasa imaginasi si Nyian cukup ampuh? 🤔🤔🤔

2 - Dato' Johar. Keturunan Anding mungkin.

3 - Damit & Furqan Ayyubi. Orang yang samakah?

Manakala soalan-soalan lain itu aku kira akan terjawab apabila soalan utama di atas dikupas.

Most of all, Anding Ayangan. Ia realiti, atau imaginasi bayangan minda?



P/S :- Semangat membaca dah kembali. 😘😘😘

Isnin, 27 Mac 2017

HoneyMoon

Lebih kurang tiga tahun lepas, aku dapat cuti sepuluh hari bekerja untuk tujuan kahwin. 😂😂😂

Meski pernikahan aku agak macam drama sikit, di mana orang-orang ke'agamaan' gelarkan sebagai cinta selepas nikah, tapi ia tidak seakan drama pukul tujuh petang.

Memang aku dan encik beliau kenal sejak kecik. Malah kecik-kecik aku kerap lepak rumah beliau, dan adik beliau pun salah sorang kawan rapat aku. Tapi kami sekadar mengetahui kewujudan diri masing-masing.

Jangan kata nak sembang, pandang pun tidak. Kena pulak encik beliau ni memang sangat pemalu.

Seorang introvert.

Setelah drama sebabak, akhirnya kitorang ditunangkan, dan hanya selepas itu kitorang mula berhubung sekali seminggu, atau sekali dalam masa dua minggu - SMS dan panggilan. WhatsApps sudah ada, tapi encik beliau seorang yang tidak mengerti penggunaan whatsapps, maka kami hanya berhubung secara SMS dan panggilan, meski berlainan telco.

Dua bulan kemudian baru lah perasaan iti bercambah. Dan dua bulan menjelang pernikahan perasaan itu semakin kuat, atau bahasa kasarnya, dah mula menggatal.😝😝😝😝

Usai akad nikah, aku sangka bolehlah kami ke mana-mana untuk bulan madu katanya.

Dan aku hanya nak ke pantai. Mana-mana pantai. Pantai Irama Bachok pun aku tak kesah.

Tapi seperti selalu orang katakan, kita hanya lebih memahami seorang setelah tinggal bersama.

Encik beliau gemar berada di rumah. Sedang aku suka keluar.

Dan honeymoon tak pernah ada dalam senarai encik beliau.

Kupendekkan cerita, kami langsung takde sesi honeymoon.😝😝😝😝

Tapi, apa yang kami sama-sama buat ialah, cuba bertolak ansur. Kadang kami lepak rumah, kadang kami lepak luar. Hari demi hari kitorang cuba sesuaikan diri.

Tapi taklah semanis itu kisahnya. Tentulah disulam jugak dengan aku yang suka merajuk.😝😝😝
Encik beliau pulak tak reti memujuk.

Alkesahnya, bila Aisyah dah keluar, eh tiba-tiba kami mula lepak luar. Tiba-tiba encik beliau tak kesah nak keluar. Macam honeymoon pulak!

Dan sesi honeymoon kami masih berjalan hingga sekarang.😍😍😍

Terus terang, honeymoon sekarang lebih seronok, sebab masing-masing dah kenal perangai masing-masing.

Haaaa happy ending kan.


P/S: Yang tiba-tiba merapu pasal kisah kawen ni kenapa tah.😂😂😂

Isnin, 6 Mac 2017

Buku Baru

Tahun 2017.
Dah pun masuk bulan ketiga.

Satu apa entry belum ku post kat laman ni.

Dah lama sebenarnya hati rasa tawar dengan dunia penulisan. Walau tetap tak dapat nafikan menulis tu satu terapi.

Sekurang-kurangnya untuk aku.

Lepas hilangnya ilham entah berapa belas tahun lepas, jemari pun dah kaku untuk menulis, menaip, dan segan merenung aksara.

Minda macamkan terbejat.

Mungkin kerana semakin jarang membaca.

Cuma, akhir-akhir ni semacam ingin teruskan semula sisi yang satu ni.

Menulis.

Jalinan perkataan membentuk ayat.
Susunan yang mungkin tak indah mana, tapi punya nilai.

Dan, kerana aku memang jenis yang malas berpikir terlalu lama barangkali, tatkala terbaca tentang yakinlah dengan penulisan sendiri. Tulislah secara konsisten tentang apa saja. Bentukkan identiti penulisan.

Ya. Aku terus menulis.

Walau hanya di laman sosial.

Keyakinan?

Dah lama hilang. Dan aku pun tak cuba sungguh-sungguh mencari.

Aku biar ia hanyut ditelan masa.

Hingga minggu berganti bulan.
Bulan berganti tahun.

Usia kita manusia ni bukanlah lama.

Entah kenapa terlalu melayan rajuk ilham yang telah pergi hingga abaikan ilham yang bakal datang.

Begitu lah.

Tapi aku tak mahu terus ke belakang.

Biar langkah kali ini bertatih.

Biar menapak langkah demi langkah.

Kali ini, aku akan cuba berdiri.
Sekali lagi.

Aku kan, penambahan.
Yang comel.😂😂😂

Ahad, 25 Disember 2016

FREESIA

Freesia itu spesies bunga, yang habitatnya di Afrika Selatan.

Ia bunga berbatang panjang yang punya bukan saja warna yang berbagai malah menghasilkan bau yang menyenangkan.

Freesia selalunya diekstrak dan diaplikasikan kelebihan bau harumnya dalam pembuatan krim tangan, shampu, sabun dan bermacam lagi.

Ia juga cantik sebagai jambangan bunga pengantin dan juga salah satu jenis bubga yang popular dalam perubatan tradisional.

Ia dikatakan bunga yang mewakili feminism dan mampu menghancurkan sihir tertentu - menurut perubatan tradisi orang Afrika Selatan.

Cantik, harum, dan misteri.

Bersesuaian sekali dengan FREESIA Instant Shawl keluaran terbaru CHATIK Collection.

Instant dua muka yang ringkas dan pantas, tetapi pemakaiannya tetap boleh dipelbagaikan.


P/S: 😍😍😍😍😍

Rabu, 14 Disember 2016

A Friend

Isnin lepas. Jumpa kawan nan sorang ni kat AEON MALL Kota Bharu.

Dah lepak-lepak, sembang-sembang, makan-makan, dah salam semua segala baru teringat nak berswafoto sama-sama.

Kelakarnya pula, swafoto dua keping je, tiba-tiba gambar takde dalam galeri. Dah tutup buka semula telefon baru keluar. Itu pun sekeping je.

Jadi itu saja lah bukti kami jumpa.

Sedih.

Tapi takpelah, lain kali pula ya.

Kami sembang pasal tudung, tutorial menyarung AISYA Rama-Rama, sembang pasal tudung lagi, dan macam-macam.

Tiba-tiba dah segan nak cakap Bahasa Melayu, dah banyak bunyi Kelantan dah. Hahahaha. Maaflah ya kawan, kawanmu ni dah lupa selanga Bahasa Melayu Kuala Lumpur.

Kawan, atau saudara, yang sentiasa di hati, walaupun hakikatnya jauh, tapi tak pernah rasa jauh. Dan tak ralat untuk berpisah. Meski tak tahu lah bila boleh jumpa lagi.

Begitu lah, ini salah seorang kawan yang entah macam mana kami boleh jadi akrab, tapi begini lah kami.

Jadi kawan, lain kali balik Kelantan, jangan lupa kimchi 2kg ya. Botol paling besar.

Sedikit tentang kami.

Kami asalnya sama-sama suka KPOP. Dan kemudian sama-sama suka Korea. Drama, muzik, reality show. Kami jadi teman sebilik. Suka kopi. Latte. Sans Francisco. Buskin Robbin. Groupon. Kupon. Voucher.

Cikgu Bahasa Inggeris.

Pendengar kisah panggilan hangit hari ini.

Kemudian kawan ni kahwin. Hadir majlis di sebelah lelaki. Swafoto lagi.

Dan kami terus berkawan.

Masih jumpa minum kopi sama-sama.

Dan aku pula kahwin. Kawan ni hadir bersama suaminya.

Kemudian sama-sama dapat anak.

Kisah anak pula jadi topik cerita kami.

Jalan kami berbeza, tapi masing-masing sentiasa ada bersama. Mungkin zahirnya jauh entah di mana, tapi secara spiritualnya, kami ada.

Begini lah kawan, mungkin akan tiba masanya, kolaborasi antara kita untuk realisasikan Isteriku Si Barista.

Oh, tak perlu gelak lebih-lebih kawan. Masa depan itu tiada yang mustahil.

Mana tahu suatu hari manuskrip itu tiba-tiba sampai di pangkumu?😘😘

P/S: Kerana persahabatan, jarak, dan masa bertitik.