Khamis, 2 Mei 2019

Panggil Saya Siti Nurhaliza

Panggilan ke mana-mana pusat panggilan telco kebiasaannya tanpa caj, atau sekali caj (contohnya 50sen untuk satu panggilan tak kisah berapa lama tempohnya.

Tetapi untuk Hotlink ada pemanggil akan dikenakan caj panggilan sebanyak 30sen seminit. Kecuali panggilan dari Sabah dan Sarawak yang tiada caj, yang merupakan salah satu teknik pemasaran untuk menarik pengguna dari sana.

Justeru tak hairanlah dari sana agak banyak panggilan prank, malah dalam sistem pun ada kategori panggilan prank.

Ada sorang pemanggil ni memang agak popular di kalangan para agen, dek kekerapan membuat panggilan hangit kepada kami.

"Boleh saya dapatkan nama cik?"

"Panggil saya Bulat."

"Baik Cik Bulat, apa boleh saya bantu?"

"Saya nak cakap dengan Vicky, saya taknak cakap dengan kakak."

Ini salah satu ulahnya - meminta bercakp dengan mana-mana agen yang spesifik, maklum bahawasanya kami akan membuat panggilan semula. Adakala dia meminta kami menunggu dan dia mahu ke dapur untuk makan.

Apa kami buat?

Tentulah tamatkan saja talian! 😆😆

Bagaimana kami yakin itu adalah panggilan prank?

Sebaik sahaja menerima panggilan, agen akan masukkan nombor telefon ke dalam sistem dan semu rekod panggilan terdahulu akan tertera.

Nah.... Sepanjang-panjang alam tertulis panggilan prank.

Selalunya aku hanya mendengar cerita kawan-kawan lain, sehinggalah suatu hari aku menyambut panggilan si gadis dari Sabah ini.

"Boleh saya dapatkan nama Cik?"

"Nama saya Siti Nurhaliza."

Jawapannya aku terima sebaik menekan enter. Terkedu juga melihat deretan prank call yang dibuatnya, paling kurang sekali dalam sehari.

"Ya Cik Siti, apa boleh saya bantu ya?" Masih juga kekalkan nada skema walaupun sudah hampir tergelak.

Sambil tu tangan sempat mencoret nota kepada teman di sebelah perihal prank call yang sedang aku layan - satu-satunya cara untuk bergosip sambil bekerja, kerana mulut sedang sibuk bercakap dengan pemanggil.

"Jangan panggil saya Siti! Panggil saya Siti Nurhaliza!" Bentaknya.

Eh marah pulak.

"Ya Cik Siti Nurhaliza, apa boleh saya bantu?"

"Kakak, saya sakit perut ni. Saya letak dulu, nanti saya panggil semula. Kakak sambut ya, jangan bagi orang lain sambut."

Panjang pulak pesannya. Haa yelah Cik Siti. Eh Cik Siti Nurhaliza.

"Ya boleh Cik Siti Nurhaliza."

"Ok bai kakak."

Rabu, 24 April 2019

Kak Ada Lagu Ni?

Suatu ketika, Caller Ringtone cukup menjadi kegilaan pengguna telefon bimbit. Meski ada yang percuma tetapi lagu-lagu terhangat masakini pastilah berbayar. Kebiasaannya caj langganan sebulan sekali antara RM1-RM3.

Selain mendapatkan sendiri lagu pilihan untuk ditetapkan sebagai Caller Ringtone dari dial pantas layan diri, masih ada pengguna yang gemar menghubungi pusat panggilan telco hanya untuk mendapatkan kod untuk sesuatu lagu.

Panggilan semacam ini selalunya aku anggap sebagai panggilan yang melegakan, kerana selalunya aku hanya perlu meletakkan pemanggil di dalam talian sementara mendapatkan kod untuk mereka, dan panggilan akan berakhir sejurus selepas itu.

Pun begitu, ada dua golongan pemanggil untuk tujuan ini.

Pertama, yang jelas dengan apa yang mereka mahu. Mereka akan nyatakan tajuk lagu dan nama artis, atau sekurang-kurangnya salah satu daripadanya. Justeru panggilan selalunya hanya memakan masa satu minit sehingga satu minit setengah.

Kesukaan aku pastinya.

Manakala golongan kedua, adalah mereka yang suka berteka-teki. Mereka memanggil, dan menyanyikan lagu yang mereka mahu tanpa maklum siapakah penyanyinya atau apakah tajuk lagunya.

Ini adalah golongan yang sering buat aku angkat bendera putih.

"Kak, kamu ada ka lagu ini?"

"Ya encik, boleh saya dapatkan tajuk lagu dan nama penyanyinya?"

"Ini.. tajuknya saya tak tahu kak. Penyanyinya juga saya lupa namanya, tetapi perempuan. Alah kak, lagu yang selalu diputarkan di radio itu, selalu jam 2 petang."

Aduh pukul 2 petang aku masih kerja, dah bilanya aku nak dengar lagu.

"Ramai tu encik penyanyi perempuan, boleh saya tahu nama dia tak?" Cubaan berdiplomasi.

"Alah kak, begini lagunya..." Dan mula menyanyi.

"Maaf ya encik, untuk dapatkan kod Caller Ringtone ni saya perlukan maklumat tepat ya," Nasib baik sempat mencelah apabila pemanggil menarik nafas untuk menyambung bait seterusnya.

"Kak tak pernah dengar ke lagunya?"

"Saya perlukan tajuk lagunya encik," Sambil sengaja tekankan suara pada perkataan tajuk.

Masalah aku ialah aku jarang mendengar lagu Melayu atau English, sebaliknya aku gembira melayan lagu-lagu dari Korea Selatan, jadi memang sukar untuk aku teka apabila pemanggil mula berkaraoke.

Selasa, 23 April 2019

Are You Married?

Selain dari para QA (aku pun tak pasti nama panjang mereka, Quality Analysis ke apa ke, yang pasti antara tugas mereka ialah monitor rakaman panggilan untuk tujuan penambahbaikan), Team Leader (TL) juga akan turut sama mendengar semula rakaman panggilan para ejen (Customer Service Representative yang menyambut panggilan dipanggil ejen).

Tujuannya adalah untuk memastikan ketepatan maklumat yang disampaikan kepada pemanggil/pelanggan.

Adakala TL akan membuat panggilan secara rawak untuk mengalami sendiri cara para ejen menyambut panggilan. Bukan semua TL gemarkan cara ini kerana pada sesetengah mereka ia memakan masa dan menambah beban kerja. Pun begitu, ada seorang TL yang cukup sukakan method yang satu ini.

Namanya Sunjay. Beliau seorang yang agak gila-gila, tetapi berfikiran terbuka dan tidak lekas menghukum andaikata ejennya ada melakukan kesilapan. Beliau disenangi kebanyakan TL, para superior lain, dan ejen-ejen juga.

Ironinya aku kerap mengelak berurusan dengan Sunjay. Bukanlah aku tak sukakan dia tapi ulah happy-go-lucky nya menyebabkan aku berasa rendah diri.

Suatu petang waktu aku sedang merenung jam di skrin komputer sambil menghitung detik untuk break selama 15 minit, ternampak kelibat Sunjay menapak masuk ke floor dengan sengih bahagianya.

"Hello guys! Good afternoon!~" Katanya, separuh melaung. Rata-rata yang lain membalas senyumnya dan sebahagian yang lain hanya membalas dengan lambaian sementelah melayan panggilan.

Sunjay selalunya akan memulakan shiftnya di sebelah petang atau malam, dan adakalanya berakhir di penghujung waktu operasi, 2 pagi.

Sambil mencapai headset dan menyangkutnya di kepala, Sunjay berdiri dan membuat pengumuman.

"I'm going to make a test call, be ready guys!"

Itu kali pertama aku mengalami sendiri perkara sebegini, sebelumnya aku hanya mendengar dari ejen lain tentang hobi TL yang seorang ni.

Jam di monitor aku kerling lagi, hanya tinggal seminit dua sebelum break aku bermula. Entah kenapa aku yakin benar aku takkan 'terpilih' untuk test call dari Sunjay.

Sempat juga ternampak dua orang TL (Doraemon dan Kak Nandini) sedang berkongsi earphone - bersedia mendengar secara langsung perbualan test call dari Sunjay.

Tettt.

Ada panggilan masuk.

Spontan aku tegakkan badan, ucapkan skrip greeting yang mengandungi pengenalan jenama, nama aku, dan tawaran bantuan. Tangan kanan di tetikus manakala tangan kiri bersedia menari di keyboard.

"Maxis Customer Service, Mazeedah speaking, how may I assist you?"

"Ah yes, please. I would like to know the rate to Zimbabwe."

Serta merta peluh dingin merenik tatkala aku mendengar suara tu. Sunjay!

"Sure sir, I will assist you on that. May I have you name please?" Meski hakikatnya aku mula menggigil, mujurlah suaraku tak terkesan dan kekal kedengaran skema.

"You can call me... Dev." Jawabnya, setelah terjeda sesaat - memikirkan namanya mungkin. Dahi aku berkerut juga mendengar nama pilihannya, kerana nama Dev selalunya digunakan oleh watak-watak lakonan Salman Khan yang kacak tu.

"Can I put on hold for a moment while I get the rate for you sir?"

"Sure."

Butang 'hold' aku tekan, dan headset segera aku lurutkan dari kepala. Sambil tangan menekan-nekan papan kekunci mendapatkan nota International Direct Dial (IDD) untuk memenuhi permintaan Sunjay, err, Encik Dev, peluh aku kesat berkali-kali.

Entah dari mana datangnya peluh yang bercucuran tak henti di dahi, bawah pelipis mata dan sekitar hidung, malah jantung berdegup lebih laju dari biasa.

Dari hujung mata aku ternampak TL Doraemon dan TL Nandini sedang gelakkan aku. Cait.

Butang 'hold' aku tekan semula.

"Thank you for waiting Mr Dev," ucapku, sepertimana skrip, sebelum menyambung perbualan dan memaklumkan kadar panggilan dari Malaysia ke Zimbabwe per minit, serta kadar yang dikenakan apabila menerima panggilan dari Malaysia semasa berada di sana.

Dev (atau Sunjay) terdiam seketika sebelum bersuara.

"Oh so expensive. You dont have cheaper rate?"

"For the time being this is the only rate that we have, sir," Jawab aku, masih berperang dengan peluh dingin yang terus menerus terbit.

"Maybe you can tell to your boss, get cheaper rate-lah. I always travel to Zimbabwe for my business."

"Sure sir, I will raise you concern to relevant department and any latest update will be announce on our official website," Kata aku, se-professional yang mampu.

Hakikatnya aku tak sabar-sabar nak ucapkan 'Thank you for calling Maxis". Lalu aku segera menambah.

"Is there anything else can I help you Mr Dev?"

"Yes, I have one question for you." Ah apalagi....

"Yes sir?"

"Are you married?"

Ok. Jawapan soalan ni tak ada dalam skrip. Ah sudah....

"I'm really sorry sir, but is there anything else related to Maxis or Hotlink that can I assist you?" Spontan ayat ini meluncur meski kenyataannya jantung dah macam nak terlompat keluar dari dada.

Kenapalah Si Sunjay ni nak dajalkan aku...

"Oh, ok-lah. I just want to ask you that question. I dont want to ask anything else."

Aku hela nafas lega.

"Before we end the conversation, may I ask you one last question sir?"

Aku taknak tanya dah sebenarnya tapi menurut skrip aku kena dapatkan skala perkhidmatan aku dari 1 hingga 5, 1 paling rendah dan 5 paling tinggi, berapa skala yang pemanggil boleh bagi.

Kerana aku sangat berpandukan skrip (dan tak suka kena bebel dengan QA atau TL sebab tak ikut skrip) maka aku ikut je meski agak cringe.

"No. You dont answer my question so I dont want to answer yours." Encik Dev aka Sunjay buat suara sentap.

"It's okay sir, thank you. Thank you for calling Maxis." Aku tamatkan panggilan, tukar status kepada break, tanggalkan headset di kepala, dan mengeluh lega sedrama yang boleh.

Sejurus Sunjay berdiri semula dan melaung - lebih kuat dari sapaan Selamat Tengahari nya tadi, "Who is Mazeedah?!"

Aku terlalu penat untuk bersuara, lalu aku hanya angkat tangan ke udara, selurus yang boleh.

"ARE YOU MARRIED??" Jerit Sunjay lagi.

Kali ini aku turut sama tinggikan suara, "NO!"

TL Doraemon dan TL Nandini tergelak besar.

Boleh Saya Dapat Nombor Awak?

Sejurus tamat kursus pendek selepas berakhirnya final exam pada 2010, aku mendapat tawaran bekerja. Jawatan Inbound Customer Service untuk Hotlink.

Hotlink adalah talian prabayar, atau lebih dikenali sebagai prepaid. Talian prabayar cukup mudah digunakan, dari remaja anak-anak sekolah menengah, para foreigner, sehinggalah mereka yang berkerjaya mahupun para surirumah.

Kira-kira 10 tahun dulu, penggunaan telefon pintar adalah cukup jarang, justeru rata-rata panggilan yang aku terima adalah memohon tetapan untuk penggunaan internet. Kalau korang dilahirkan di penghujung 90-an, mungkin korang sukar membayangkan apa itu tetapan internet.

Zaman itu adalah zaman Iphone dan Blackberry. Ini adalah dua jenis telefon yang tidak memerlukan tetapan dari telco sebaliknya bergantung pada model telefon yang digunakan. Manakala handphone lain seperti Samsung, Nokia, atau Sony, penggunanya perlu meminta tetapan untuk membolehkan mereka melayari internet.

Meski tetapan boleh didapatkan secara percuma sendiri, adakala pengguna perlu mendapatkan bantuan dari Customer Service, terutama apabila mereka mendapatkan tetapan lebih dari limit yang telah ditetapkan.

Jadi suatu hari, aku menerima panggilan dari seorang pengguna yang memerlukan tetapan ini. Sempat mengerling maklumat si pengguna yang sebaya adik aku yang berjarak lima tahun, aku layan saja panggilan seperti biasa.

Di penghujung perbualan, aku bertanyakan soalan sepertimana kehendak skrip.

"Ada apa-apa lagi boleh saya bantu?" Dengan tona suara penuh skema.

"Aah, ya. Macamana eh kalau saya nak cakap dengan awak lagi?" Intonasinya kedengaran sedikit nakal.

"Boleh encik, takde masalah. Encik boleh hubungi kami di 1300820120 pada setiap hari jam 8.00 pagi hingga 2.00 pagi (waktu operasi pada waktu itu lah, sekarang ni semuanya dah 24jam rasanya)." 

Harap maklum bahawasanya aku tuturkan ayat tersebut sambil kuntumkan senyuman semanis mungkin.

"Eh taklah, maksud saya macamana kalau saya nak cakap dengan awak jugak?" Sambungnya, masih mencuba nasib.

"Boleh encik, takde masalah. Encik boleh minta untuk bercakap dengan saya, saya akan hubungi encik semula," Kata aku, kali ini dengan senyum yang lebih lebar sambil menahan gelak supaya tidak meletus.

Dik, kau sebaya adik akak je dik.

"Taklah... maksud saya, saya nak nombor telefon awak lah, nombor handphone personal awak," Ujarnya dengan lebih tegas dan jelas. Ada sedikit bunyi bengang di situ.

"Maaf ya encik, panggilan ini direkodkan ya." Ayat penyelamat dalam banyak situasi.

"Hmphh! Patutlah awak cakap pun pelik je!" Suaranya naik seoktaf, siap pakej dengusan.

Tanpa sempat aku ucapkan kata-kata selamat tinggal, dia matikan talian.

Panggilan seterusnya masuk dan aku sambut dengan gelak yang terpaksa ditangguhkan.

Jumaat, 29 Mac 2019

Dosa Semalam

Semester kedua di Kuala Lumpur, aku memilih untuk tinggal di rumah sewa, yang jaraknya kira-kira sepuluh minit dari universiti. Tinggal bersama lapan yang lain di sebuah rumah tiga bilik dengan satu bilik air.

Bagaimanapun konflik bermula sebaik sahaja kami bersembilan berkumpul dan ia berkesudahan dengan seorang dari kami menarik diri. 

Lalu bermulalah kisah lapan gadis tinggal bersama. 

Hakikatnya, teman sebilik atau serumah boleh menjadi kawan, sebaliknya kawan tidak semestinya boleh menjadi teman sebilik atau serumah. Silap langkah, persahabatan jadi taruhan.

Kira-kira setengah tahun kemudian, seorang lagi memilih untuk keluar dari rumah tersebut. Dan jujurnya keadaan mulai semakin merosot selepas itu. Sehinggalah aku bernekad, tidak akan ada lagi yang keluar dari rumah itu, dan sekiranya ada, orang itu adalah aku.

Beberapa konflik berlaku, salah satu yang terbesarnya apabila sikap concern yang aku sangka tidak apa-apa, rupanya disalah erti oleh salah seorang teman serumah. Bak setitis nila yang tumpah ke susu, birunya merebak dengan cepat.

Kemuncaknya, aku dipulaukan.

Enggan mengalah, aku masih terus mencuba. Dan usaha terakhir adalah aku meminta kami semua berkumpul untuk sesi berterus-terang sejujur hati, usai sahur pada suatu pagi Ramadhan.

Mendung seakan berlalu, kami berjanji untuk menerima masing-masing seadanya. 

Pun begitu, persis lagu Slam, gerimis muncul di tengahari. Aku kuyup keseorangan di waktu yang lain berteduhan di bawah bayangan payung berwarna-warni, berdiri memerhatikan aku.

Aku putuskan cukuplah di situ. 

Aku keluar dari rumah itu.

Jujurnya ia cukup memeritkan. Tak siapa tahu, dan tak pernah siapa sudi mahu ambil tahu.

Lebih malang, persahabatan dengan sebahagian mereka juga hancur terus. 

Malang lagi? Ya, aku juga dipulaukan dan menerima jelingan serta pandangan aneh dari teman seuniversiti yang lain, yang seratus peratus hanya mendengar cerita dari versi di rumah sewa.

Terus terang, aku pernah berkira-kira untuk menangguhkan pelajaran, atau berhenti sahaja dari belajar supaya tak ketemuan lagi dengan mereka, dan ikhlasnya, tekanan yang aku rasakan bukanlah sedikit.



------



Walau aku percaya mereka melakukan kesilapan, tapi aku tidak pernah mendengar kata maaf dari mereka. Dan aku juga tak pernah secara sukarela mahu memaafkan mereka.

Melupakan, tapi tanpa kerelaan atau keredaan.

Meski aku yakin aku bukan aku yang hari ini tanpa berlakunya kejadian ini, tapi jauh di dalam hati, masih ada luka yang adakalanya masih berdenyut sakit.

Ego seorang aku.




------


Apa perasaan aku bila aku dapati teman serumah yang kedua keluar dari rumah sewa tersebut, langsung tidak pernah bercerita yang tidak-tidak kepada orang lain?

(Walau aku juga melakukan perkara yang sama - tidak ada dari kalangan teman seuniversiti yang benar-benar tahu apa yang berlaku memandangkan tidak ada yang benar-benar berani bertanyakan hal itu.)

Teman serumah yang keluar lebih awal itu, aku yakin aku ada melakukan kesilapan terhadapnya, dan aku yakin juga yang aku tak pernah ungkapkan kata maaf padanya.

Justeru, apa beza seorang aku yang ini dengan mereka itu?



-----


Ia pahit, tapi aku kira ini adalah pembalasan tunai untuk aku.



-----


Mengapa aku nukilkan semua ini di laman public yang boleh diakses oleh sesiapa sahaja?
Kerana aku mahu katakan ini.

------

Kawan-kawan,

Pagi itu waktu kita bertujuh duduk bersila membentuk halaqah, bahang terasa di mana-mana. Dari tepi, kiri dan kanan, malah depan dan belakang.

Aku hanya seorang, dan kalian berenam. 

Walau terasa peritnya berhadapan dengan kerling tajam dan pandangan penuh kebencian, dari wajah-wajah yang aku anggap sahabat, namun apa yang aku katakan pada pagi itu, itulah kebenaran.

Saat berkeputusan untuk tinggal bersama, aku menerima kalian adanya. Walau ada ulah yang sesekali menjentik rasa, aku tidak ambil hati lama-lama kerana aku mahu bersama kalian hingga tamat pengajian. 

Khilaf seorang aku ialah dengan menyangka aku juga diterima adanya aku. Lalu aku betah menunjukkan diri yang sebenar. Dan aku kira di situlah bermula segalanya.

Kalian meragui kata-kata seorang aku, tapi begitulah. Kenyataan takkan berubah, walau berapa kali ombak datang menerjah pasiran pantai. 

Aku memang seorang yang lantang dengan pandanganku, hingga jarang yang menyedari aku juga seorang yang sangat menghargai sahabat dan persahabatan.

Persahabatan selalu punyai kedudukan yang cukup istimewa dalam hidup aku, justeru kejadian itu amat memberi kesan. 





-----



Hal ni ternampak kecil sekarang, setelah lebih sepuluh tahun berlalu. Kita semua sudah semakin matang, sudah ada keluarga dan kehidupan masing-masing.

Andai antara kalian terbaca tulisan ini, tak ada apa-apa yang perlu dilakukan. Aku sekadar bercerita.







P/S: Sahabat.