Jumaat, 25 Mei 2018

Ramadhan 2018

Marhaban Ramadhan!

Dah nak masuk sepertiga yang kedua pun Ramadhan tahun ni.

Dan setelah 2 tahun puasa di Kelantan kali ni puasa di Selangor pulak.

Begitulah.

Ahad, 15 April 2018

STJM: Minggu Suai Kenal VS Minggu Seksaan

Minggu Orientasi.
Minggu Suaikenal.
Minggu Senior Junior.

Atau menurut kamus aku, Minggu Penat Mental Fizikal.

Jujur, ia adalah tempoh seminggu atau tujuh atau enam hari yang cukup aku tak gemar.

Walau tak dinafikan usai tamat tempoh tujuh hari tersebut korang akan dapat kawan, sama ada kawan sebenar atau kawan makan kawan.


___



<<Sekolah Menengah>>


Minggu-Seksa-Tujuh-Hari yang pertama secara tak sengaja aku elakkan adalah waktu sekolah menengah.

Sekolah agama semua perempuan, seniornya super cocky (maaf, zaman sekolah menengah memang 90% aku hanya ketemu jenis sebegini), kebetulannya aku terselamat kerana aku ke sekolah tersebut pada pengambilan pelajar rayuan.

Bagaimanapun ketika di tingkatan lima terdapat pula minggu istimewa amenda lah, untuk pelajar-pelajar SPM, dan ia sepenuhnya diuruskan oleh para senior, yang waktu itu rata-rata mereka merupakan siswazah.

Tiga hari dua malam yang aku hanya mampu harung selama sehari semalam. Pada petang pertama, waktu makan malam, atas kesilapan pengurusan mereka, air hanya tiba setelah rata-rata peserta selesai makan. Justeru bagi pihak peserta lain, aku menyapa salah seorang bertanyakan kalau-kalau ada air kosong untuk membilas tekak, hanya untuk menerima jawapan penuh sarkastik dengan wajah penuh senyuman sinis, kononnya kami terlalu manja, gagal menahan haus walau hanya sekejap.

Nak minta maaf memang tidaklah sama sekali.

Kerana aku juga mamalia berdarah panas maka tahap kesabaran tidaklah begitu tinggi. Tapi aku diamkan saja sehinggalah acara malamnya yang juga penuh dengan sindiran, nada sarkastik yang tidak berkurangan, dan memang para senior kelihatan cukup nekad mahu mendera emosi para peserta.

Lewat dua pagi, bertemankan emosi, aku gagahkan diri ke pondok telefon nun di seberang padang, menghubungi ayah dan tanpa menawarkan sebarang penjelasan, ayah aku pinta supaya datang sesegera mungkin.

Ayah berjanji akan datang usai solat subuh esoknya, dan pada perkiraan aku ayah akan tiba kira-kira 730pagi.

Sebelum tidur, aku berkemas-kemas, dan nekad meninggalkan sekolah pagi-pagi esoknya. Implikasi kemudiannya aku kebelakangkan terus.

Esoknya sewaktu acara perkongsian di dewan, aku selamba menapak anak tangga membawa beg pakaian.

Seorang senior menahan, dan aku jujur mengatakan ingin pulang.

Apabila senior itu menuduh tentang betapa mementingkan dirinya aku, aku tidak hanya berdiam. Kata-katanya aku tingkah satu demi satu hingga akhirnya matanya mencerlung marah dan dadanya berombak menahan rasa.

Dia gagal membalas apabila aku mencabarnya menghalau ayah yang sedang dalam perjalanan ke sekolah.

Teman seniornya cuba menenangkan keadaan, bagaimanapun dia tidak terlihat tenang.

Seperti jangkaan, ayah tiba kira-kira 730pagi. Dan aku berlenggang kangkung menjinjit beg pakaian. Ayah jadi keliru melihatkan hanya aku bersedia pulang sedang acara masih terlihat rancak di dewan.

Bila ditanya, aku hanya mengatakan aku telah memaklumkan kepada pengurusan tentang kepulangan aku yang lebih awal dari yang lain. Dan ayah tidak lagi bertanya, hanya menghulurkan helmet untuk aku pakai.

Kemudiannya aku dimaklumkan, tindakan aku dijadikan alasan peserta-peserta lain terus-menerus menerima sindiran dan kecaman, tentang bagaimana rapuhnya hubungan sesama teman. Kira-kira sebelas kelas tingkatan lima, setiap kelas anggaran lima puluh orang, adakah semuanya saling mengenali?

Impak pada aku sendiri?

Petangnya aku kemalangan.

Patutlah beriya tinggalkan program, ada temujanji cium tar di jalanan rupanya.



____


<<Asasi>>


Sekali lagi, selaku pelajar kemasukan secara rayuan, aku terselamat dari tempoh suaikenal.

Dan kebanyakan program di Asasi juga amat jarang aku sertai sehingga menjadi buah mulut orang juga, tapi waktu itu aku cukup tidak bersedia untuk bergaul dengan kawan-kawan baru, dan kebetulan juga lokasi Asasi dan rumah cukup dekat, hanya kira-kira 2km, dan 15minit berjalan kaki.

Maka aku lebih sering di rumah berbanding di asrama.



_____


<<UM, Kuala Lumpur>>

Matahari tidak selalu cerah, dan kali ini aku terpaksa berhadapan dengan tempoh tujuh hari penuh seksa di UM.

Double seksa.

Pertama, kerana aku dari APIUM, Nilam Puri, di mana kami di-cop selaku pembangkang, pembantah, dan seumpama dengannya.

Kedua, orientasi sejak bila menjanjikan keseronokan?

Pun begitu, aku memang agak dikenali juga sebagai seorang yang agak lantang bersuara.

Dah namanya orientasi tentulah ada pelbagai acara dan pertandingan di mana ada war cry dan seangkatan dengannya, antara kolej kediaman.

Pada pertengahan minggu, sewaktu latihan, beberapa kali juga sesetengah senior cuba mencari pasal dengan beberapa sindiran terhadap kami dari APIUM. Despite di-cop pembangkang, pembantah, dan sebagainya, kebanyakan kami berusaha bersungguh-sungguh mempelajari rutin persembahan meski secara terus-terang, ia agak jelek untuk kami ikuti.

Bagaimanapun, di penghujung hari, di kala badan sudah kepenatan, dan minda tak berapa nak berfungsi secara waras, apabila ditempelak enggan bersungguh-sungguh melakukan rutin, aku meledak juga.

Seorang senior yang selalu berwajah Hitler tiba-tiba berlembut bagai kucing bergesel di kaki, memaut bahu dan cuba menenangkan aku, kononnya.

Beberapa hari yang berbaki, aku tiba-tiba menerima layanan cukup mesra dari para senior. Pun begitu, minggu orientasi tersebut tetap gagal merubah persepsi aku tentang minggu sebegitu.

Lawak juga, apabila sebaik sahaja tamat minggu tersebut, para senior yang begitu ramah bertegur-sapa (selepas insiden aku melenting), tiba-tiba pula bagai terkena amnesia, jangan kata nak bertanya khabar, pandang pun dah tak sudi.

Aku sekadar mampu tergelak dalam hati.




____




Permulaan jarang-jarang ia senang, pertengahan adakala makin tenang, tapi penghujung akan selalu dikenang.



____







Ikhlas,
#situkangjahitjalanan Cuba Menulis


#mingguorientasi
#minggusuaikenal
#mingguseksajiwa
#mmp
#smuammp
#apium
#apiumnp
#um
#11th

Isnin, 19 Mac 2018

Korean Music

Aku salah seorang pengikut muzik pop dari Korea Selatan.

Sejak penghujung 2008 atau awal 2009. Beberapa tahun sebelum tiba-tiba demam K-Pop tiba-tiba melanda.

Dan jujurnya aku pernah juga beberapa ke showcase dan konsert-konsert awam di mana artis K-Pop antara yang membuat persembahan, turut serta sebagai penonton pertandingan nyanyian Cina kerana artis undangannya adalah U-Kiss, sama-sama berlari-lari anak terjenguk-jenguk kepala di KLIA (hampir terlanggar tiang pintu gerbang yang sepemeluk besarnya) bersama kamera digital yang memang yak lekang di tangan, beratur lima ke enam jam di sesi bertemu peminat, dan pelbagai lagi aktiviti-aktiviti yang tidak terlalu mengeluarkan wang.

Apa yang aku suka tentang K-Pop ialah kesungguhan mereka.

Nyanyian secara langsung dengan rutin tarian yang hardcore.

Muzik yang menarik di halwa telinga.

Bonus kerana tak memahami liriknya sebab kalau faham memang penat lah pasal kebanyakan lagu mereka adalah rayuan sukma supaya tak ditinggalkan.

Pada aku keupayaan melontarkan suara secara langsung adalah lebih penting dari kehebatan rentak tari, justeru apabila tersukakan sesuatu lagu atau sesuatu kumpulan (aku jarang meminati penyanyi solo tak kisahlah dari negara mana sekalipun), aku akan cari nyanyian mereka di radio, terbukti kemerduan suara mereka barulah aku akan ikuti perkembangan kumpulan tersebut.

Andai kata lebih banyak lipsync berbanding nyanyian secara langsung maka selalunya aku ucapkan jumpa lagi di lain hari.

Selalunya juga aku lebih sukakan artis lelaki berbanding wanita. Alasannya, artis wanita kebanyakannya terlalu seksi, lagu yang agak banyak unsur-unsur sensual, dan kebanyakannya membawa lagu-lagu yang comel, yang kurang kena dengan aku.

Tapi ada juga artis wanita yang lagu-lagunya terselit dalam senarai lagu dalam walkman atau dalam laptop.

Begitulah.

Sekarang?

Ya, masih mendengar muzik mereka. Bersama si kecik.

Jumaat, 2 Mac 2018

Relakan

Gadis tu begitu bangga dengan dirinya, suatu waktu dulu.

Benar, dia mudah memahami pelajaran baru. Cepat menafsir situasi dan memenangi banyak keadaan. Malah, tuah sering di pihaknya hingga kesukaran amat jarang singgah.

Perjalanan hidupnya tak banyak pancaroba. Sekadar ranting-ranting kecil yang boleh saja dipatahkan tanpa tenaga yang banyak.

Balak tumbang?
Langsung tiada.

Dari lereng bukit, dia menapak ke puncak.

Dan bak kata orang, tak selamanya kita di atas.

Lalu, ke mana dia setelah menawan puncak? Terjunam ke gaung kah?

Iya.

Dari bukit dia menapak turun, dan akhirnya tergelongsor ke bawah waktu kaki terpijak lopak.

Terbenam seketika ke dalam sungai.

Mujurlah airnya cetek.

Kuyup dek air dingin dari perbukitan, si gadis cuba juga mengutip saki-baki semangat yang masih ada.

Hidup, perlu diteruskan.
Nyawa, mesti dipertahankan.

Hujung kisah si gadis?

Semoga sinar makin terang.

Si gadis,
Aku tak punya kata-kata indah buat pemacu jiwa kecewamu.

Cuma, sedikit yang berterusan, lebih baik dari banyak yang datangnya hanya sekali.

Rabu, 31 Januari 2018

STJM: Campak Belakang - Praktikal 2009

Bersarang berhabuk sudah page ni.

Banyak sebenarnya nak dibebelkan tapi adakala keyakinan nak menulis tak begitu kukuh.

Balik ke masa belakang mungkin?

_____

<<Praktikal 2009>>

Page ni aku mulakan semasa praktikal Semester 4, tahun 2009.

Waktu tu praktikal di MPKB yang masih bertempat di Jalan Telipot, Kota Bharu. Kira-kira setahun usai praktikal ia beralih ke Wakaf Che Yeh.

Memori paling seronok waktu itu ialah menaiki lori sampah, lori najis, dan seangkatan dengannya.

Melawat tapak pelupusan sampah, melihat sendiri bagaimana praktikal kehidupan begitu jauh dari teori pembelajaran di dewan kuliah berhawa dingin.

Menilai bagaimana setiap peringkat cuba meningkatkan nilai kehidupan dengan cara masing-masing.

Profesor di universiti bergelut dengan kertas kerja dan kajian menuntut sampah sarap diurus dengan cara lebih baik demi kemaslahatan alam dan anak-anak masa depan, dengan pen, kertas, komputer riba, slide, dan suara.

Pemandu dan kelindan lori sampah berusaha memungut sampah di setiap tong sampah kawasan seliaan dalam masa yang sama memastikan sekitarnya bersih dari pelbagai sampah basah dan kering yang bercampur aduk, yang biasanya menyebabkan bau busuk terpalit, dan menyebabkan masyarakat memandang rendah pekerjaan mulia mereka.

Manakala kami si pelajar praktikal yang berkobar-kobar menyumbang sesuatu untuk alam, dunia, dan masa depan, tetapi terperangkap antara budi dan politik dunia pekerjaan.

Justeru, 8 minggu yang pendek bagai menarik rambut dalam tepung. Rambut jangan putus dan tepung tidak berselerak, nyata ia lebih mudah untuk berdiam diri dan mengikut arus.

Terlalu banyak anasir berbentuk serigala yang berbulu ayam yang mahu menangguk di air keruh berbanding sang belang yang menyorok kuku, meski kedua-duanya bagai arak ; buruknya lebih banyak dari baiknya.

Mujurlah, kami berjaya mengharungi tempoh 8 minggu tersebut, masih bernafas, walau ada calar-calar dan luka-luka kecil di sana-sini.

Dari situ, aku memutuskan, dunia sebenar - hakikat di sebalik 6 semester di menara gading - adalah tidak mudah, dan manis-manis buah, adalah ilusi.

Manis dari tempoh 8 minggu tersebut? Tentu saja ada.

Aku masih punya sahabat yang meski kenal lebih awal, tapi persahabatan kami berakar kukuh dari detik itu.

Hai kawan-kawan,
Masih ingat PCB? Atau lori tangki najis yang kita naik bertiga di depan, berempat bersama pemandu? Atau... bulatan yang berkali-kali bulatannya?


Ikhlas Tenggelam Dalam Ingatan,
#situkangjahitjalananmenulis