Sabtu, 14 Oktober 2017

Detik Demi Detik

Untuk mencapai bintang, kau sanggup mendaki bukit yang tinggi, menuruni lurah yang jurang, menghadapi ombak yang menggila, dan mengharungi hujan yang membadai.

Lalu atas usahamu yang tak putus, bagai tak kenal erti putus asa, seperti tak tahu apa itu penat, akhirnya Allah kurniakan kejayaan.

Bintang itu kau petik. Cahayanya kau simpan. Hangatnya kau nikmati.

Justeru kau kini di puncak.

Masa berlalu. Hari berganti hari. Bulan bertukar bulan. Tahun demi tahun.

Bintang di pelukan makin sirna. Umpama piala tak digilap, tompok karat yang dulunya kecil semakin melebar. Membesar memenuhi permukaan.

Puncak yang dulunya terlihat serba indah, semakin pincang di pandangan.

Pemandangan serba magis pertama kali kau lihat dulu mulai pudar kemagisannya.

Pedang yang suatu ketika kau hunus penuh rasa percaya, terzahir buruk tak berguna. Tak ubah besi buruk tak berharga.

Lantas, tanpa rela baju besi kau tanggalkan.

Terlorot lemah tak bernyawa.

Di depanmu juram.
Di belakangmu belantara.

Kirimu sepi.
Kananmu sunyi.

Pahlawan yang terleka, engkau lah.


Isnin, 9 Oktober 2017

Tombiruo : Adaptasi

Tahniah RAM, Tombiruo akhirnya ke layar perak.

Sebagai pembaca, aku gembira mendengarnya.

Tapi secara peribadi, aku kurang suka dengan berita ini.

Sebab imaginasi aku bakal terbelah, pecah berkecai. Itu saja. Maklumlah aku membacanya pada usia 16 tahun.

Apapun, aku akan menontonnya. Bila dan bagaimana, biar masa jadi penentunya.

Oh, kepada kawan-kawan, siapa sindir lagi tentang ni, aku denda belikan tiket ke panggung wayang. Serta popcorn sekali.

Sarkastik adalah sesuatu yang tak perlu. Minat aku adalah thriller, dan membaca. Bukan thriller, dan menonton.

Itu saja.

Selasa, 5 September 2017

Shawl 30"

Seorang pelanggan lalu di depan, melenggang memegang tiket di tangan sambil menapak anak tangga berhati-hati mengimbangi tubuhnya.

Pelanggan ni memang biasa dengan staf di sini. Berbadan gempal sedikit tapi sesuai dengan ketinggiannya. Pun begitu beliau memang berjalan agak perlahan.

Yang mencuri tumpuan ialah lilitan shawl di kepalanya.

Aku memang obses shawl jadi maaflah, itu lah yang selalu aku perhatikan.

Seni lilitannya.
Jahitannya.
Kreativiti tampal, sulam, atau taburan maniknya.
Dan yang penting, saiznya.

Pelanggan tu mengenakan shawl bidang 30", santai dibiar bebas begitu.

Biasanya saiz sebegitu adalah saiz lebar yang selalunya dikaitkan dengan kealiman/kewarakan serta ke-ustazah-an seseorang (ya, aneh dan pelik, tapi sila terima hah), tapi tidak bagi beliau.

Saiz sebegitu sedang elok sahaja.

Tidak kelihatan keterlaluan, malah tampak anggun dan bersahaja.

Sejurus terfikir.

Adil itu cantik.
Sedang zalim selalu terlihat tidak keruan.


Yang Suka Memerhati
#bloggersedangcubamenulis

Jumaat, 25 Ogos 2017

Kerana Kau Mentimun

Manusia itu pelupa sifatnya.

Maka dipanggil manusia; dia yang lupa.

Manakala adil itu sifat Allah adanya.

Justeru manusia dan adil susahnya seiring berjalan.

Manusia seringkali menjunjung kesamarataan. Dan ia disangka keadilan sedang adil itu bilamana sesuatu diletakkan sesuai tempatnya.

Kelihatan sama tapi bukan saja tak serupa, malah berbeza keadaannya.

Dan manusia, sering terpedaya oleh ujian kesenangan, mudah menang bila diuji kesukaran, tapi kerap rebah tersembam apabila diduga dengan kebahagiaan dan kekayaan.

Lalu, kuasa jadi sanjungan.

Siapa kudrat, dialah iradat.

Sang Raja umpama durian hebat. Pejal dan berduri tajam di luarnya. Gagah perkasa.

Manakala rakyat biasa ibarat mentimun layaknya. Murah, mudah, dan lemah.

Digolek luka, tergolek pun luka.

Berdiri rebah, duduk pun lelah.

----------

Andai dendam itu tak membakar, maka aku kepingin berdendam.

Memohon yang tidak-tidak atas tiket teraniaya.

Tapi demi tak terus kalah kepada tipudaya amarah, maka lidah kugigit, menahan dari terus berkata yang bukan-bukan, meski terlepas juga ayat-ayat mengikut rasa yang luka.

P/S: Begitulah.

Ahad, 20 Ogos 2017

Review: De Botani Hotel, Ipoh

De Botani Hotel
Ipoh
10-15minit ke Pusat Bandaraya

Salah satu hotel yang harga walk in lebih murah dari Agoda.

Harga asal RM88, waktu promosi RM78 (termasuk GST RM82.++).

Setakat pengalaman singgah di hotel-hotel bajet, hotel ni antara yang terbaik.

Bilik saiz biasa, tapi sangat kreatif.

Tiada almari, tapi di belakang cermin solek diwujudkan tempat sangkut baju.

Meja kiri kanan katil pula ada ruang, jadi boleh letak bag/handbag/barang/baju kotor. Taklah berlonggok je barang, jadi memang kemas dan otomatik rasa selesa.

Tong sampah yang comel seolah-olah kayu/meja kecik.

Bilik air yang luas, bersih, dan selesa. Paling suka tempat sidai tuala dan panciran air berjauhan antara satu sama lain, jadi takde lah masalah terpercik air.

Dua soket di kiri kanan katil, jadi lakibini tak gaduh sorang nak cas laptop soranf nak cas telepon.

Dan, lantai yang menggunakan mozek jenis bercorak/permukaan kasar.

Jadi bila keluar bilik air dengan kaki lembap, taklah terasa licin.

Staff pula memang sangat peramah dan baik.

Oh ya, boleh minta hair dryer kalau mahu.


P/S: Akan singgah lagi andai datang semula ke sana. 😉