Selasa, 12 Disember 2017

Antara Menulis dan Menjahit

Antara MENULIS dan MENJAHIT.

Aku sebenarnya suka kalau aku pandai melukis. Tak cantik macam kartunis pun takpelah asalkan bukan orang lidi.

Lari topik kan.

Menulis dan menjahit.

Kedua-duanya aku suka. Kedua-duanya makanan untuk jiwa aku. Kedua-duanya membahagiakan.

Menulis; ini bagaikan dalam pembuluh darah, minat ini sejak aku 9 tahun.

Masa tu hanya menulis dalam buku 355. Dan sejak waktu tu aku gemarkan tema-tema seperti misteri, perkara ghaib, benda-benda yang gagal diterjemahkan akal logik.
Malangnya waktu tu aku tak seperti sekarang, waktu tu aku seorang yang sangat pendiam (mohon percaya) dan amat pasif.

Jadi bila kawan-kawan baca tulisan aku waktu tu, dan dengan bahagia tambahkan cerita menjadi cerita cinta yang taktahu lah dari mana idea tersebut datang, aku hanya menahan rasa diam-diam tanpa ekspresi.

Menulis terus jadi cara ekspresikan sesetengah perkara, luahkan beban perasaan, dan hilangkan tekanan, sesekali.

Dalam masa yang sama, ada satu angan-angan yang kelihatannya sukar jadi kenyataan ; menjahit.

Walaupun ibu aku seorang tukang jahit, bakat dan kemahiran bukan semacam genetik yang boleh diperturunkan. Aku gagal belajar menjahit, walaupun pernah mencuba.

Hinggalah suatu ketika aku secara tidak sengaja telah mengikuti satu kursus pendek tentang jahitan tudung.

Perlahan-lahan dan lama-kelamaan nikmat menjahit menjadi sesuatu yang hampir menyamai keindahan menulis ; keseronokan.

Justeru, selain membaca, menulis, dan melayan lagu, menjahit kini salah satu hobi dan kegemaran.


Ikhlas Membebel,
#situkangjahitjalanan

Jumaat, 24 November 2017

Product Review : MMG Massage Gel

Disclaimer: Bukan review berbayar. Hanya review peribadi.

_______
MMG ni aku beli dulu separuh harga aje. Alah, kawan yang jual. Jadi belilah. Lagipun aku memang pengguna bebenda macam ni, macam Panaflax, Yoko-Yoko.

Jadi apa salahnya cuba.

Eh tapi jangan salah faham. Kawan aku jual harga tertera kat kotaknya jugak. Cuma aku bayar separuh harga, sebab lagi separuh kitorang pakai sistem barter.

Kawan aku ambik chiffon bubble 2 meter, dah separuh harga MMG ni, itu yang aku bayar separuh je!

Jadi, antara ketiga-tiga produk aku pakai ni (Panaflax, Yoko-Yoko & MMG), masing-masing ada lebih dan kurang.

1. Aplikasi
Ini MMG memang satu mata.
Yoko-Yoko pon senang pakai, tapi agak sukar nak kawal sebab dia cair. Dan Yoko-Yoko ni kadang menyebabkan ereksi kalau aplikasi beberapa kali di tempat yang sama.
Panaflax pun senang, tapi kau memang kena ada gunting lah. Kalau Panaflax ni ada saiz kekecik macam Salon Pass, boleh saing MMG untuk poin yang ni.

2. Harga
Sepertinya MMG paling mahal, harganya 2x ganda harga Yoko-Yoko. Tapi kalau kira semula, paling mahal adalah Panaflax. Sebab 4 keping je, dan walaupun gunting kekecik tapi kalau buat kira-kira, sama ada lebih mahal, atau paling tak pun, sama mahal dengan MMG.

3. Penyimpanan
Panaflax tolak satu poin. Memang renyah sikit nak simpan semula. Yoko-Yoko & MMG menang satu sorang.

4. Bau
Ini sangat subjektif. MMG memang wangi. Tapi wangi dia agak menusuk. Manakala Yoko-Yoko dengan Panaflax tak payah tanya lah memang terang-terang bau minyak angin.

Tapi dari segi bau ni MMG kalah walaupun dia wangi. Husben akak tak boleh bau dik. Terus migrain beliau. Jadi akak kau ni pakai curi-curi jelah.

Kesimpulannya, tepuk dada tanya selera. Nak kepastian kena cuba dulu lah. Maklumlah review dibaca dengan mata, otak tafsirkan makna.
Nak lebih jelas, kena juga calit sikit kat leher yang tegang tu.




Ikhlas Menulis,
#tukangjahitcubamenulis

Selasa, 24 Oktober 2017

#tukangjahitjalanjalan : Port Tidur

Assalamualaikum,

Notakaki :
Tak semua kereta boleh ditanggalkan penyandar seat belakang dan seat depan boleh direbahkan samarata dengan seat belakang.
Untuk kepastian boleh rujuk manual yang disertakan masa pembelian kereta.

Entry kali ni nak kongsi pasal pemilihan lokasi yang sesuai.

Aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pemilihan lokasi antaranya ialah keselesaan dalam konteks berasa selamat untuk pejamkan mata, rehatkan badan, dan memenuhi tuntutan semulajadi, serta tempat yang menjadi laluan/tumpuan.

Elakkan lokasi terlalu sunyi demi keselamatan masing-masing.

1. LOKASI

1.1 R&R
Ini adalah antara lokasi paling sesuai, selain dari tandasnya tidak berkunci pada waktu tertentu, R&R juga biasanya ada bilik mandi, jadi bolehlah terus mandi sebelum teruskan perjalanan esok paginya.

Oh ya, jangan lupa bawak sabun mandi, berus gigi dan ubat gigi sendiri ya. Tuala mandi sekali. Serta selipar tandas. Karang habis kasut lawa korang.

1.2 Stesen Minyak
Andai kata korang ke lokasi yang takde R&R, stesen minyak pun boleh. Tapi pastikan kereta korang tak menghalang laluan lori minyak yang biasanya datang pukul 3-4pagi untuk hantar minyak.

1.3 Masjid-Masjid Utama
Kat sini pun boleh, terutamanya di musim sibuk contohnya musim menghantar anak ke IPTA/IPTS, musim konvo, musim cuti sekolah, musim cuti raya, dan seangkatan dengannya.

Surau-surau kecil atau masjid-masjid biasa tak begitu digalakkan, sebab biasanya selain tandas dah berkunci, persekitaran selalunya agak sunyi.

1.4 Berdekatan Kedai Makan 24jam
Ini lokasi terdesak andai kata tak jumpa lokasi lain yang lebih sesuai. Berdekatan kedai makan yang beroperasi 24jam adalah lebih baik dari lokasi yang sunyi atas aspek keselamatan.

2. KIPAS & POWERBANK

Dah dapat port cantik? Cun.

2.1 Matikan enjin kereta.

2.2 Turunkan sedikit tingkap untuk bagi udara masuk. Pastikan kereta dah berkunci.

2.3 Sekarang korang boleh gunakan kipas kecik yang boleh cucuk kat USB. Cucuk kat powerbank.

Boleh letakkan kipas ni atas kotak/beg bagi kedudukan kipas tinggi sikit untuk tiupan angin yang lebih sekata.

AXIA kecik je jadi satu kipas dah ok. Tapi kalau nak letak 2 kipas pon boleh. Pilihan di tangan korang!

Oh ya kipas ni boleh beli di mana-mana pasaraya, macam kitorang hari tu beli kat MR.DIY, tak sampai RM15 rasanya.

Tapi kipas murah bunyinya agak bising sikit, kalau yang mahal sikit mungkin lebih senyap.

_____
Sampai sini dulu entry ni. Gambar aku cuba kongsi dalam sedikit masa lagi.

Sekali lagi, ini adalah pilihan kitorang sendiri, bagi yang punya modal lebih, teruskan booking hotel. Lebih selesa!



P/S: Nak gosok baju/tudung kat mana? Haaa ini takde tips lain melainkan, bawa je yang ironless. 😁


Isnin, 23 Oktober 2017

#tukangjahitjalanjalan : AXIA ke HomeCar

Assalamualaikum dan hai,

Seperti tajuk di atas, dari AXIA ke HomeCar, aku sekadar mahu berkongsi bagaimana kami sekeluarga (2 dewasa dan kanak-kanak 2 tahun setengah) berjalan-jalan sekurang-kurangnya sekali sebulan (biasanya 2 kali sebulan) dan menjadikan AXIA bukan setakat sebuah kenderaan.

Tema: Kereta kami, tempat tidur kami.

1. Minimumkan barangan yang mahu dibawa. Elakkan luggage dan utamakan beg sandang.

2. Kosongkan bonet.

3. Tanggalkan penyandar seat belakang, hanya ada 2 skru, selepas dah tanggalkan, bila nak pasang semula, taknak letak balik skru tu pun takpe.

Tinggalkan kat rumah penyandar itu.

Sekarang, di bahagian belakang dah lapang hingga ke bonet.

4. Bentangkan tilam/toto, bahagian bonet letak tebal sikit untuk samaratakan ketinggian.

Beg-beg, boleh letak di tempat letak kaki seat belakang.

5. Tanggalkan tempat sandar kepala kedua-dua seat depan. Rebahkan keduanya hingga mencecah seat belakang.

Sekarang dah boleh baring dan lunjurkan kaki.

Dah siap? Belummm.

6. Sediakan bantal-bantal, serta selimut.

7. Tutup tingkap dengan apa saja yang korang nak, shawl/tirai etc etc. Kami punya, kami letak sendiri-jahit-shawl-hitam sebagai langsir/tirai.

Dah siap!

Mak-mak yang mana yang masih susukan anak ke apa, sila helakan nafas tenang sebab anda dah terlindung dari mata-mata luar yang memandang.

Nak buka tudung dan baring pun dah boleh!

______
Entry berikutnya aku akan kongsi pulak kat mana nak cari lokasi strategik untuk parking, dan tidur.

Ini adalah semata-mata perkongsian. Kalau korang ada modal lebih adalah lebih baik parking je kereta, check in hotel. Bahagia pun bahagia. Hehe.

Sekian dulu, jumpa lagi nanti.

Yang Suka Jalan-jalan Selalu,
#tukangjahitinneranda

Sabtu, 21 Oktober 2017

Tombiruo: Penunggu Rimba :- Movie Review

Tombiruo: Penunggu Rimba
____

Ini bukan sinopsis, hanya pandangan seorang pembaca dan penonton.

_____

Sedikit peringatan baik hati (baca sebagai soft reminder) kepada pembaca Tombiruo dan triloginya, naskhah ini adalah berbeza dari bacaan.

Justeru kepada yang bukan pembaca novel (dan tertanya-tanya, RAM siapa?) usah risau, anda akan dapat menikmati cerita ini.

Ketepikan logik akal, hukum fizik, duduk, sandarkan belakang anda, dongakkan kepala sedikit (jika anda beli tiket lambat dan terpaksa duduk di depan skrin), dan tontonlah dengan minda yang tidak meneka-neka.

________

Permulaan cerita yang memang menyebabkan akak kau ni tertegun hingga lupakan date kat sebelah.

Terpesona dengan kegigihan bapak kandung Tombiruo yang begitu nekad ingin membunuh Tobugi dan anaknya, demi menghapuskan bukti dosanya.

Dan tertahan nafas bila Monsiroi tega menusuk buluh panjang ke leher si bapak demi menyelamatkan bayi kecil yang baru dilahirkan. Tapi terasa kecewa bila bayi sekecil itu dihanyutkan ke sungai.

Apa bezanya kau selamatkan dia dari mata pedang dan kemudian nyawanya kau pertaruhkan kepada hutan?

Di sini lah bezanya.

Bayi itu bukan diselamatkan Pondolou, tapi diselamatkan semangat hutan (seiring tajuk cerita), sedang Pondolou hanya membelanya.

Dan semangat Tombiruo seperti menyatu dengan hutan. Amukannya membawa ribut dan amukan hutan.

Bermula dari sini, sila lupakan jalan cerita trilogi Tombiruo.

Jujurnya pertengahan jalan cerita agak perlahan tapi terubat juga dengan watak antagonis Wong (siapa ini? Sakit hatiku melihat liciknya dia.) dan bagaimana Wan Suraya secara tidak langsung mempunyai hubungan emosi dengan kedua Amiruddin dan Tombiruo (dua-dua kau nak bolot ya).

Dalam tertanya-tanya bagaimana konfliks hubungan Tombiruo dan Amiruddin terlerai, rupanya terjawab oleh babak penuh mistik oleh Mansiroi.

Berdiri bulu roma bila isi kandungan kotak kayu Mansiroi terdedah.

Babak menarik bila hanya Tombiruo dan Amiruddin saling berpandangan penuh erti manakala Wan Suraya terpinga-pinga di antara mereka.

Sekali lagi, sila lupakan trilogi Tombiruo.

Beberapa kejutan dalam filem ini, antaranya bila watak Ondu mati. Dan Monsiroi rebah seolah kehilangan nyawa. Walaupun rupanya Monsiroi masih bangun berkerudung dan tersenyum kemudiannya.

Dan menyangka watak Tombiruo juga ditamatkan, kemain emosi melihat sehelai daun gugur mendarat di tapak tangannya, layu dan mereput.

Sejurus Tombiruo tersentak terbangun.

"Kau percaya kita bersaudara?"

"Aku sanggup menjadi saudara kau kalau kau sanggup menjadi saudaraku."

Tombiruo yang seakan terkesima bila Amiruddin memeluknya.

Apapun, filem ini wajar tonton. Dan andai kata ada sambungan pun cantik juga memandangkan masih banyak lompang-lompang yang boleh diisi.

Rating? Akak kau bagi 3.5 dari 5 dari sisi seorang pembaca, dan 4/5 dari sisi seorang penonton.

Nota akhir, siapa Wong tu? Menjadi betul wataknya, sudahnya nyawa liat macamkan getah sekerap.

P/S: Tertunggu-tunggu preview berkenaan Sunan, ingatkan RAM muncul kat skrin. Sekali surat Sunan yang melayang-layang. Terpaksa lah akak kau tergelak.

Sabtu, 14 Oktober 2017

Detik Demi Detik

Untuk mencapai bintang, kau sanggup mendaki bukit yang tinggi, menuruni lurah yang jurang, menghadapi ombak yang menggila, dan mengharungi hujan yang membadai.

Lalu atas usahamu yang tak putus, bagai tak kenal erti putus asa, seperti tak tahu apa itu penat, akhirnya Allah kurniakan kejayaan.

Bintang itu kau petik. Cahayanya kau simpan. Hangatnya kau nikmati.

Justeru kau kini di puncak.

Masa berlalu. Hari berganti hari. Bulan bertukar bulan. Tahun demi tahun.

Bintang di pelukan makin sirna. Umpama piala tak digilap, tompok karat yang dulunya kecil semakin melebar. Membesar memenuhi permukaan.

Puncak yang dulunya terlihat serba indah, semakin pincang di pandangan.

Pemandangan serba magis pertama kali kau lihat dulu mulai pudar kemagisannya.

Pedang yang suatu ketika kau hunus penuh rasa percaya, terzahir buruk tak berguna. Tak ubah besi buruk tak berharga.

Lantas, tanpa rela baju besi kau tanggalkan.

Terlorot lemah tak bernyawa.

Di depanmu juram.
Di belakangmu belantara.

Kirimu sepi.
Kananmu sunyi.

Pahlawan yang terleka, engkau lah.


Isnin, 9 Oktober 2017

Tombiruo : Adaptasi

Tahniah RAM, Tombiruo akhirnya ke layar perak.

Sebagai pembaca, aku gembira mendengarnya.

Tapi secara peribadi, aku kurang suka dengan berita ini.

Sebab imaginasi aku bakal terbelah, pecah berkecai. Itu saja. Maklumlah aku membacanya pada usia 16 tahun.

Apapun, aku akan menontonnya. Bila dan bagaimana, biar masa jadi penentunya.

Oh, kepada kawan-kawan, siapa sindir lagi tentang ni, aku denda belikan tiket ke panggung wayang. Serta popcorn sekali.

Sarkastik adalah sesuatu yang tak perlu. Minat aku adalah thriller, dan membaca. Bukan thriller, dan menonton.

Itu saja.

Selasa, 5 September 2017

Shawl 30"

Seorang pelanggan lalu di depan, melenggang memegang tiket di tangan sambil menapak anak tangga berhati-hati mengimbangi tubuhnya.

Pelanggan ni memang biasa dengan staf di sini. Berbadan gempal sedikit tapi sesuai dengan ketinggiannya. Pun begitu beliau memang berjalan agak perlahan.

Yang mencuri tumpuan ialah lilitan shawl di kepalanya.

Aku memang obses shawl jadi maaflah, itu lah yang selalu aku perhatikan.

Seni lilitannya.
Jahitannya.
Kreativiti tampal, sulam, atau taburan maniknya.
Dan yang penting, saiznya.

Pelanggan tu mengenakan shawl bidang 30", santai dibiar bebas begitu.

Biasanya saiz sebegitu adalah saiz lebar yang selalunya dikaitkan dengan kealiman/kewarakan serta ke-ustazah-an seseorang (ya, aneh dan pelik, tapi sila terima hah), tapi tidak bagi beliau.

Saiz sebegitu sedang elok sahaja.

Tidak kelihatan keterlaluan, malah tampak anggun dan bersahaja.

Sejurus terfikir.

Adil itu cantik.
Sedang zalim selalu terlihat tidak keruan.


Yang Suka Memerhati
#bloggersedangcubamenulis

Jumaat, 25 Ogos 2017

Kerana Kau Mentimun

Manusia itu pelupa sifatnya.

Maka dipanggil manusia; dia yang lupa.

Manakala adil itu sifat Allah adanya.

Justeru manusia dan adil susahnya seiring berjalan.

Manusia seringkali menjunjung kesamarataan. Dan ia disangka keadilan sedang adil itu bilamana sesuatu diletakkan sesuai tempatnya.

Kelihatan sama tapi bukan saja tak serupa, malah berbeza keadaannya.

Dan manusia, sering terpedaya oleh ujian kesenangan, mudah menang bila diuji kesukaran, tapi kerap rebah tersembam apabila diduga dengan kebahagiaan dan kekayaan.

Lalu, kuasa jadi sanjungan.

Siapa kudrat, dialah iradat.

Sang Raja umpama durian hebat. Pejal dan berduri tajam di luarnya. Gagah perkasa.

Manakala rakyat biasa ibarat mentimun layaknya. Murah, mudah, dan lemah.

Digolek luka, tergolek pun luka.

Berdiri rebah, duduk pun lelah.

----------

Andai dendam itu tak membakar, maka aku kepingin berdendam.

Memohon yang tidak-tidak atas tiket teraniaya.

Tapi demi tak terus kalah kepada tipudaya amarah, maka lidah kugigit, menahan dari terus berkata yang bukan-bukan, meski terlepas juga ayat-ayat mengikut rasa yang luka.

P/S: Begitulah.

Ahad, 20 Ogos 2017

Review: De Botani Hotel, Ipoh

De Botani Hotel
Ipoh
10-15minit ke Pusat Bandaraya

Salah satu hotel yang harga walk in lebih murah dari Agoda.

Harga asal RM88, waktu promosi RM78 (termasuk GST RM82.++).

Setakat pengalaman singgah di hotel-hotel bajet, hotel ni antara yang terbaik.

Bilik saiz biasa, tapi sangat kreatif.

Tiada almari, tapi di belakang cermin solek diwujudkan tempat sangkut baju.

Meja kiri kanan katil pula ada ruang, jadi boleh letak bag/handbag/barang/baju kotor. Taklah berlonggok je barang, jadi memang kemas dan otomatik rasa selesa.

Tong sampah yang comel seolah-olah kayu/meja kecik.

Bilik air yang luas, bersih, dan selesa. Paling suka tempat sidai tuala dan panciran air berjauhan antara satu sama lain, jadi takde lah masalah terpercik air.

Dua soket di kiri kanan katil, jadi lakibini tak gaduh sorang nak cas laptop soranf nak cas telepon.

Dan, lantai yang menggunakan mozek jenis bercorak/permukaan kasar.

Jadi bila keluar bilik air dengan kaki lembap, taklah terasa licin.

Staff pula memang sangat peramah dan baik.

Oh ya, boleh minta hair dryer kalau mahu.


P/S: Akan singgah lagi andai datang semula ke sana. 😉

Jumaat, 4 Ogos 2017

SA : Telefon

Entry lepas, aku letakkan kekangan masa setiapkali telefon SA ambil.

Tapi hanya berkesan sehari dua.

Kemudian SA dapati masa boleh diubah.

Lalu terus memberontak mahukan telefon.

"Seminit je," katanya, comel.

Comel tak comel, selagi tak puas memang dia tak bagi balik.

Justeru sebelum lebih parah tindakan lebih tegas perlu diambil.

Telefon memang tak boleh sama sekali.

Memang meraung-raung bila SA tak dapat telefon.

Mujur lah ayahnya sama menyokong pengharaman telefon.

Lalu aku download beberapa video yang gemar ditontonnya dan pasangkan di TV.

Mahu atau tidak, hanya tonton TV.

Manakala penggunaan telefon oleh aku sendiri, semuanya secara sembunyi-sembunyi.

Kalau dulu, setiapkali aku keluar seketika ke pasaraya (SA dan ayahnya menunggu di dalam kereta), telefon aku tinggalkan, tapi sekarang tak lagi.

Menangislah anak, asal takde sesalan di masa akan datang.

Walaupun implikasi dari menonton TV menyebabkan dia asyik nak tonton TV. Sampaikan ayahnya kena merajuk dulu baru dapat tonton rancangan lain.

Tapi sekurangnya sudah kurang mengamuk. Dan pandai bermain dengan teddy bear.

Kadang kami biarkan saja SA sepah-sepahkan rumah, bermain dengan imaginasinya.

Memasak, hancurkan biskut, masukkan dalam mangkuk, sudukan ke dalam mangkuk lebih kecil, suapkan teddy bear, baby bear, dan happy bear.

Amuknya sudah makin kurang, walau sesekali dia masih meminta telefon.

Dan....

"Nanti ibu beli basikal deh." 😑😑😑😑

Dah sejak bila ibu kau janji nak beli basikal pulak....



P/S: Kerana kau anak.

Rabu, 26 Julai 2017

Sweet Escape VS Unexpected Event : 2

............ ................ .................

Malam tu juga aku balik kampung. Walau jarak hanya 185km, tapi jenazah dikebumikan terus malam tu maka tak sempat jugaklah dengan aku.

Tapi takpe, jangan ditangguh lama-lama, kesian jenazah.

Khamis aku di kampung sendiri, malamnya ada tahlil.

(Aku bertanya juga, kenapa perlukan tahlil. Adik beradik atau saudara mara pakat-pakat baca alQuran beberapa juzuk sorang, tak memadai ke? Tapi kata ma, ia adalah wasiat arwah. Seminggu sebelumnya arwah membeli pinggan mangkuk baru, sambil berpesan agar digunakan sewaktu kenduri tahlil. Dan dan jelas meminta agar kenduri itu dijalankan selama tujuh malam.)

Esoknya, pulang sekejap ke Tanah Merah. Ya lah, dah alang-alang balik apa salahnya singgah juga jumpa mentua. Encik beliau pun nak juga ketemu ibubapanya. Itu lah kelebihan kampung tak jauh kan. Haha~

Dan entah bagaimana, tiba-tiba rancangan asal lari lagi.

Tiba-tiba keluarga mentua mahu melawat Kuantan juga.

Nasib baiklah kami memang tak buat sebarang tempahan hotel atau rumah tumpangan, maka takde sebarang masalah timbul.

Cuma perubahan rancangan di mana ke Kuantan terlebih dahulu sebelum ke lokasi lain.

Dan begitu lah.

Bagaimana satu demi satu selingan demi selingan datang.

Matlamat ke Terengganu tetap tercapai, walau apa yang berlaku.




P/S: Seterusnya?

Sweet Escape VS Unexpected Event

Sejak beberapa bulan yang lepas aku tertunggu-tunggu minggu lepas datang.

Untuk menghargai diri sendiri dan encik beliau, kami merancang nak bercuti-cuti Malaysia ke Terengganu.

Memulakan perjalanan seawal 530 pagi, singgah solat subuh, dan meneruskan perjalanan ke mana-mana pantai terdekat di Terengganu.

Daftar masuk ke mana-mana rumah tumpangan (dengan bayaran sehingga RM80 semalaman) yang betul-betul di tepi pantai.

Kemudian teruskan perjalanan ke Kuala Terengganu, melawat Masjid Kristal, serta Taman Tamadun Islam, ke Pasar Malam Chendering, seterusnya bermalam di Kuala Terengganu.

Esoknya masih meneruskan melawat Kuala Terengganu sebelum ke Kemaman, rumah adik encik beliau, yang tak kurang banyak lokasi menarik.

Bermalam di sana sebelum terus lagi ke Kuantan, melawat juga adik encik beliau.

Dan perlahan-lahan menyusur balik ke Gua Musang.

Begitu lah.

Rancangan awalnya.

Berhari-hari otak diperah untuk sebuah rancangan yang jitu. Dan beberapa rancangan sokongan andainya rancangan asal rebah.

Di mana sarapan di hari pertama.
Pakaian yang mana paling selesa dipakai.
Tudung yang mana cepat dililit dan padan dengan baju.

Dan begitulah.

Kata orang, kita merancang Allah juga merancang. Dan rancangan Dia jugalah yang terbaik.

Rancangan asal kami akan bertolak pada pagi Sabtu, kononnya Jumaat adalah hari berkemas dan lalalalala seketika.

Tetapi hati yang gundah dan gusar menyebabkan aku mahu segalanya dipercepatkan. Dan encik beliau bersetuju saja dengan ulah aku ni. Hahaha.

Tetapi, pada petang Rabu, sedang menunggu-nunggu untuk pulang, aku terima satu panggilan.

Nenek sebelah ayah, satu-satunya nenek yang masih ada, telah kembali ke rahmatullah beberapa ketika sebelumnya.

Kaku seketika mendengar berita itu.

Arwah memang sudah lama sakit, tetapi berita pemergiannya rupanya masih mengejutkan.



................ ................ .....................

Selasa, 11 Julai 2017

SA : Skrin Kecik

SA dah 2 tahun 4 bulan.

Satu usia di mana perkembangan otak sejajar dengan ulah yang makin berkembang biak juga.

Aku spesies yang sukar berpisah dengan telefon pintar.

Urusan Chatik Collection, dan beberapa urusan lain selalu menjadi punca aku kerap kali memegang telefon sambil melayan SA.

Justeru, meskipun SA selalu hanya menatap telefon sambil aku di sisi, suatu hari terlepas juga.

Hari minggu dalam cuaca yang membahang serta kami yang kepenatan, kedua-dua kami terlelap, lalu SA menghadap telefon tanpa pengawasan.

Hanya sehari itu, tapi dia lekas pandai.

Lalu berdepanlah kami dengan kesan sampingan yang selalu aku baca di mana-mana.

Mudah memberontak.
Cengeng.
Cepat marah.

Dan kesan-kesan lain yang sungguh tak comel.

Malah pandai meminta aku tukarkan skrin penuh kepada skrin kecil, untuk memudahkan dia memilih sendiri video mana mahu ditonton.

Maka aku praktiskan kekangan hampir serta merta. Biarlah dikata kejam, kelak menanggung kesan itu kami sekeluarga.

Plan pertama mengalih perhatian adakala tak berkesan, lalu aku gunakan plan kedua.

Pertama aku muat turun Youtube for Kids. Sebagai persediaan.

Pilihan Carian aku tutup. Meminimakan video boleh ditonton.

Kemudian apabila SA merengek-rengek mahukan Didi and Friends di telefon (pilihan menonton di laptop atau tv tak dilayan, sebab tv dan laptop tak boleh dipilih-pilih sendiri), aku pilih Didi and Friends, setkan masa 15 minit, lalu aku serahkan dengan syarat.

"Tengok 15 minit aje tau."

SA buat muka comel. Oh tidak, ku tak layan.

"15 minit tau." Ulang lagi sekali.

SA buat muka sedih. Selalunya dia akan jawab juga 'ermm' bila dia setuju. Jadi nampak sangat dia tak setuju dengan syarat 15 minit.

"15 minit, tau." Muktamad. Erti kata lain, ambik atau tak payah langsung.

Telefon pintar bertukar tangan.

Mak aihhhhh. Tangan SA sikit punya laju pilih-pilih video. Menyandar kat bantal dengan kaki siap bersilang.

Anda 2 tahun je. Tak payah macam tu sangat. 😂😂

Muka jam aku kerling sesekali.

Tepat 15 minit, secara otomatik Youtube for Kids termati sendiri dan SA terus dibawa ke muka depan telefon.

Terus dia ke dapur mencari aku sambil tunjukkan telefon dengan muka cuaknya.

"Dah cukup dah. Esok pulak. Didi dah tidur."

Ok ayat terakhir tu biasalah ayat penutup. Hehe.

Dan, SA cuma terdiam.

Kemudian kami lupakan telefon.

Lepak-lepak tengok TV. SA naik lah kereta zaman kecik dia, keluar masuk walker zaman-zaman dia meniarap dulu, sampailah akhirnya dia ajak tidur.

Esoknya, SA langsung tak sebut telefon. Dan kebetulan juga aku tak banyak urusan dengan telefon.

-----------------
-----------------

Kesimpulannya, aku selaku mak-mak sendiri kena lupakan telefon.

Baru lah anak-anak tak teringin dengan telefon.

Dan, kadang-kadang kena hati kering juga jadi mak. Alahai susah bab ni. Terasa nak banjir juga lah masa mula-mula berkeras.

Tapi alhamdulillah, membuahkan hasil juga.

P/S: Ibu nak lupakan telefon tu yang susah. Macamana ni.

Khamis, 6 Julai 2017

RMT : Rancangan Makanan Tambahan

RMT.

Lebih dua dekad dulu ia difahami sebagai 'makan free'.

Sepatutnya ia bantuan kepada anak-anak dari keluarga kurang berkemampuan, tapi selalunya ia sampai juga kepada anak-anak keluarga berada yang ibubapanya adalah seseorang dalam masyarakat.

RMT sekadar sarapan nasi lemak sambal ikan bilis dan suku telur rebus, atau bihun goreng, mee goreng, atau nasi goreng.

Tapi waktu itu ia sungguh menyelerakan.

Bagi yang mendapat bantuan ni, mereka hadir awal ke sekolah. Mungkin seawal 7 pagi.

Justeru, menjelang 720pagi sekiranya masih ada baki sarapan RMT, cikgu akan kumpulkan pelajar-pelajar yang memang dari keluarga kurang berkemampuan untuk menghabiskan makanan tersebut.

Hanya jauhari mengenal manikam.

Justeru, pelajar-pelajar ni selalunya hadir awal ke sekolah, manalah tahu dapat rezeki untuk dipilih makan RMT.

Kesimpulannya mudah je.

Ketidakadilan berlaku di mana-mana, merentas masa dan lokasi.

Ia berlaku dua dekad dulu.

Ia berlaku juga sekarang.

Dan andai dua dekad lagi masih ada, ia akan terus berlaku juga.

Sabtu, 24 Jun 2017

Raya 2017

Alhamdulillah, berjaya sudahkan sebulan Ramadhan. Semoga ketemu lagi tahun depan.

Puasa tahun ni rasanya yang paling terisi berbanding puasa-puasa setahun dua yang lepas.

Zaman bujang biasalah heret kawan serumah semua pegi teraweh, tak pun kalau cuaca tak mengizinkan atau rasa kurang rajin kami teraweh je di ruang tamu.

Tapi sejak kahwin teraweh langsung tertinggal oleh kesihatan dan keadaan yang tak mengizinkan.

Tahun ni, SA dah dua tahun. Sajelah cuba-cuba bawak dia ke masjid.

Alhamdulillah, walaupun lompang-lompang teraweh ibu (sekejap dua rakaat, sekejap empat, sekejap sempat isya' aje), tapi jadilah dari tak dapat langsung.

Walau banyak aje selingannya, kejap nak main dengan kawan, kejap nak main gelongsor (dengan ibu sekali lah nak kena gelongsor), kejap nak jongkat jongkit (tekalah sape partner SA), kejap berbuai tapi ibu relakan aje.

Yang tak tahannya, moreh mesti nak singgah kedai mamak makan roti canai.

Alahai anak.... berat ibu naiklah macam ni nak oi....

Tapi begitulah.

Aku nikmati saja momen-momen sebegini. SA dua tahun hanya sekali. Mungkin lepas ni bila dah meningkat usia dia taknak lagi aku temani dia.

Manalah tahu kan.

Dan, raya tahun ni, kami hanya sedondon pada warna. Oh, dan custom made shawl. Itu saja.

Selamat Hari Raya pada semua.

Aku mohon maaf andai ada mengguris hati dengan ulah atau lidahku.

Isnin, 12 Jun 2017

SA : Telekung Yang Dipijak

Kali pertama teraweh dengan budak kecik ni macam-macam jadi.

Bila solat jemaah dan hujung telekung terpijak oleh orang sebelah, sampaikan kepala terteleng di kala duduk antara dua sujud, tak selesa kan. 😂

Tapi bila situasi yang sama terjadi, tapi dipegang atau diheret budak kecik yang sorang ni, hati rasa lega.

Sebab ia menunjukkan si kecik masih di sisi.

Kelakar bagaimana status merubah keadaan.

Jumaat, 9 Jun 2017

Nothing Last Forever

Nothing last forever.
Sebab hidup hanya perjalanan, bukan tempat tujuan.

*************

Hari lepak.

Sembang-sembang dengan kawan lama, teman susah payah suka-suka satu waktu dulu, sekarang masing-masing dah punya halatuju sendiri-sendiri.

Hubungan masih terjaga meski keakraban hanya di jiwa.

Jasad dah terpisah jauh, oleh jarak dan masa.

Pertemuan semula, meski seketika, umpama mimpi jadi nyata. Tak mustahil, tapi sukar direalisasi.

Kembali ke belakang merenung masa dulu, banyak juga yang tinggal nama.

Tinggal kenangan. Yang tarikhnya takkan lagi terkedepan.

Bagai si mati yang takkan kembali ke sisi.

Tiada yang kekal.
Walau sekuat mana usaha dicurahkan.
Walau sebanyak mana sayang ditabur.
Walau sekukuh mana ikatan.

Perpisahan itu pasti. Meski tanpa rela.

Rindu walau menggamit. Berlalu juga dibawa arus masa.

Begitulah.


Yang Merindu Masa Dulu,
#bloggerseparapencen

Review : Mine Hotel

Lokasi : Seri Kembangan
Kategori : Hotel Bajet

Kami ambik bilik paling murah, untuk 2 orang.

Saiz bilik : ~10kaki x 8kaki
Bilik air : ~4kaki x 4kaki
Harga : RM65 (tiada tingkap)
Cara tempahan : Walk In
Kemudahan : Penyaman udara, meja solek, kerusi, air minuman 2 botol 500ml, tv + Astro, tuala, sabun mandi
Wifi : Ada tapi tak pasti kelajuan sebab tak guna haha

Tiga tingkat tingginya, tapi jangan risau sebab ada lif.

Kekurangan : Bilik agak berbau rokok, tapi kata encik beliau, itu memang bau bilik.

Selain dari tu, bilik ni ok. Cadangannya spraylah wangian sikit, insyaAllah hilanglah baunya.

Oh ya kami tinggal di hari bekerja, jadi kurang pasti adakah harganya sama atau tidak di hujung minggu.

Parking agak mudah, banyak yang kosong waktu kami tiba kira-kira 11.30pm. Tapi sekali lagi, ia adalah hari bekerja.

Nota lain, berdasarkan sebut harga di kaunter pendaftaran, bilik paling mahal di sini antara RM85-RM90.

Kemudahan sekitar : Tak jauh dari IOI Mall

Komen tambahan : Bilik agak sempit, ruang solat hampir tak ada (sejadah tak disediakan), sesuai untuk penginapan 1 malam.

---------------------

Kali pertama aku menulis tentang hotel. Mungkin akan teruskan lagi, untuk rujukan aku di masa akan datang.

Tak pon boleh lah bagitau anak cucu nanti nenek pernah je menginap dekat, tak kesahlah hotel bajet pun cu..... 😂

P/S: Blogger mencari identiti.

Ahad, 28 Mei 2017

SA : Cool Blog

Singgah isi minyak di Petronas sebelum meneruskan perjalanan ke Gua Musang.

Macam biasa aku selalunya akan beli apa-apa kat Kedai Mesra - jajan, air nescafe/kopi sejuk, dan roti.

Dan malam tu aku malas bawa SA yang berat. Selalunya aku suka bawanya keluar, ke kedai, atau ke mana-mana. Seronok pimpin tangannya yang kecik tu.

Tapi malam tu aku nak cepat, lalu aku tinggalkan dia di kereta bersama ayahnya.

Keluar je pintu kereta cepat-cepat aku tutup sebelum SA berjaya menangis dan pujuk aku dengan air matanya tuh.

Aku hanya capai air minuman jenama Petronas dan air milo kotak yang tak sejuk dan segera ke kaunter bayaran.

Terus capai pintu kereta kemudiannya hanya untuk disaji sebuah pemandangan penuh kejutan.

SA sedang duduk memegang gelas Cool Blog berisi coklat ais, menyisipnya dengan penuh nikmat sekali.

"Emm sedap.. sedap..."

Terkesima seketika. Seketika jelah. Suku saat kemudian gelas Cool Blog aku capai semula darinya.

Batuk belum kebah ada hati minum ais.

"Tepi, ibu nok masuk." Kata aku, tubuh keciknya aku tolak tapi dia enggan berganjak.

"Ibu..... ibu duk situ......" Balasnya, aku disuruh duduk di sebelah sana. Motifnya jelas; senang dia nak paw Cool Blog aku.

"Ah takdok. Tepi!"

Air milo kotak aku suakan. Beberapa minit kemudian dia serahkan semula kotak yang kosong.

Dan tak putus asa memujuk untuk Cool Blog.




P/S : Akhir-akhir ni makin bijak pulak SA ni.

Rabu, 29 Mac 2017

A Review : Anding Ayangan

Lama sudah tak review buku.

Anding Ayangan : Ramlee Awang Mursyid.

Ini buku terbaru beliau.

Sebuah naskah yang usai bacaan aku terpaksa termenung seketika.

Sepertimana nasihat penulisnya sendiri, pembaca harus fokus.

Seperti biasa, penulisan RAM memang teratur, meski ada ke depan ke belakang dalam penceritaannya, ia bukanlah satu gangguan.

Cuma nampaknya Anding dan Ayangan ternampak-nampak di bumi Malaysia.😅 Seakan boleh diaplikasikan dalam susun atur hidup kini.

Cuma kerana akan (rasanya memang akan) ada buku kedua, maka aku suka untuk senaraikan persoalan-persoalan yang harapnya RAM akan perincikan nanti.

1 - Nyian. Adakah dia seseorang dari Anding? Tercampak di lautan dari 'jalan air'? Tapi kadang dia baik. 🤔🤔
Kenapa kuasa imaginasi si Nyian cukup ampuh? 🤔🤔🤔

2 - Dato' Johar. Keturunan Anding mungkin.

3 - Damit & Furqan Ayyubi. Orang yang samakah?

Manakala soalan-soalan lain itu aku kira akan terjawab apabila soalan utama di atas dikupas.

Most of all, Anding Ayangan. Ia realiti, atau imaginasi bayangan minda?



P/S :- Semangat membaca dah kembali. 😘😘😘

Isnin, 27 Mac 2017

HoneyMoon

Lebih kurang tiga tahun lepas, aku dapat cuti sepuluh hari bekerja untuk tujuan kahwin. 😂😂😂

Meski pernikahan aku agak macam drama sikit, di mana orang-orang ke'agamaan' gelarkan sebagai cinta selepas nikah, tapi ia tidak seakan drama pukul tujuh petang.

Memang aku dan encik beliau kenal sejak kecik. Malah kecik-kecik aku kerap lepak rumah beliau, dan adik beliau pun salah sorang kawan rapat aku. Tapi kami sekadar mengetahui kewujudan diri masing-masing.

Jangan kata nak sembang, pandang pun tidak. Kena pulak encik beliau ni memang sangat pemalu.

Seorang introvert.

Setelah drama sebabak, akhirnya kitorang ditunangkan, dan hanya selepas itu kitorang mula berhubung sekali seminggu, atau sekali dalam masa dua minggu - SMS dan panggilan. WhatsApps sudah ada, tapi encik beliau seorang yang tidak mengerti penggunaan whatsapps, maka kami hanya berhubung secara SMS dan panggilan, meski berlainan telco.

Dua bulan kemudian baru lah perasaan iti bercambah. Dan dua bulan menjelang pernikahan perasaan itu semakin kuat, atau bahasa kasarnya, dah mula menggatal.😝😝😝😝

Usai akad nikah, aku sangka bolehlah kami ke mana-mana untuk bulan madu katanya.

Dan aku hanya nak ke pantai. Mana-mana pantai. Pantai Irama Bachok pun aku tak kesah.

Tapi seperti selalu orang katakan, kita hanya lebih memahami seorang setelah tinggal bersama.

Encik beliau gemar berada di rumah. Sedang aku suka keluar.

Dan honeymoon tak pernah ada dalam senarai encik beliau.

Kupendekkan cerita, kami langsung takde sesi honeymoon.😝😝😝😝

Tapi, apa yang kami sama-sama buat ialah, cuba bertolak ansur. Kadang kami lepak rumah, kadang kami lepak luar. Hari demi hari kitorang cuba sesuaikan diri.

Tapi taklah semanis itu kisahnya. Tentulah disulam jugak dengan aku yang suka merajuk.😝😝😝
Encik beliau pulak tak reti memujuk.

Alkesahnya, bila Aisyah dah keluar, eh tiba-tiba kami mula lepak luar. Tiba-tiba encik beliau tak kesah nak keluar. Macam honeymoon pulak!

Dan sesi honeymoon kami masih berjalan hingga sekarang.😍😍😍

Terus terang, honeymoon sekarang lebih seronok, sebab masing-masing dah kenal perangai masing-masing.

Haaaa happy ending kan.


P/S: Yang tiba-tiba merapu pasal kisah kawen ni kenapa tah.😂😂😂

Isnin, 6 Mac 2017

Buku Baru

Tahun 2017.
Dah pun masuk bulan ketiga.

Satu apa entry belum ku post kat laman ni.

Dah lama sebenarnya hati rasa tawar dengan dunia penulisan. Walau tetap tak dapat nafikan menulis tu satu terapi.

Sekurang-kurangnya untuk aku.

Lepas hilangnya ilham entah berapa belas tahun lepas, jemari pun dah kaku untuk menulis, menaip, dan segan merenung aksara.

Minda macamkan terbejat.

Mungkin kerana semakin jarang membaca.

Cuma, akhir-akhir ni semacam ingin teruskan semula sisi yang satu ni.

Menulis.

Jalinan perkataan membentuk ayat.
Susunan yang mungkin tak indah mana, tapi punya nilai.

Dan, kerana aku memang jenis yang malas berpikir terlalu lama barangkali, tatkala terbaca tentang yakinlah dengan penulisan sendiri. Tulislah secara konsisten tentang apa saja. Bentukkan identiti penulisan.

Ya. Aku terus menulis.

Walau hanya di laman sosial.

Keyakinan?

Dah lama hilang. Dan aku pun tak cuba sungguh-sungguh mencari.

Aku biar ia hanyut ditelan masa.

Hingga minggu berganti bulan.
Bulan berganti tahun.

Usia kita manusia ni bukanlah lama.

Entah kenapa terlalu melayan rajuk ilham yang telah pergi hingga abaikan ilham yang bakal datang.

Begitu lah.

Tapi aku tak mahu terus ke belakang.

Biar langkah kali ini bertatih.

Biar menapak langkah demi langkah.

Kali ini, aku akan cuba berdiri.
Sekali lagi.

Aku kan, penambahan.
Yang comel.😂😂😂